Tuesday, October 11, 2016

Travellingbie : Part 4 Hari 1 di Palembang - Benteng Kuto Besak - Museum Sultan Mahmud Badaruddin II - Hotel Red Planet Palembang

“Once you have traveled, the voyage never ends… The mind can never break off from the journey.” – Pat Conroy

6th Pitstop = Benteng Kuto Besak
Benteng setinggi 7 kaki ini mengadap ke arah tenggara tepat di tepi Sungai Musi, lebih dikenal warga Palembang dengan sebutan BKB dan ianya merupakan pusat Kesultanan Palembang dan pusat kekuasaan tradisional. KUTO beramaksud kota, puri, benteng, kubu yang berasal dari kata sanskrit.

Benteng ini dahulunya, di bahagian dalam di tengah tengah disebut Dalem, khusus untuk tempat kediaman raja, lebih tinggi beberapa kaki dari bangunan biasa. Seluruhnya dikelilingi oleh dinding yang tinggi sehingga bagi melilndungi raja. Tidak seorang pun boleh mendekati tempat tinggal raja ini kecuali para keluarganya atau orang yang diperintahkannya. Bangunan batu yang lain dalam kraton/istana adalah tempat untuk menyimpan peluru dan senjata.

Kami tak masuk pun ke dalam benteng ini memandangkan kami ingin menuju ke destinasi seterusnya.
Kos = Gratis

7th pitstop = Muzium Sultan Mahmud Badaruddin II
Walaupun Muzium ini tidak besar, tetapi banyak sejarah di dalamnya. Tidak rugi membayar Rp20k seorang. Pakcik yang menerangkan sejarah palembang dan kerajaan Sriwijaya sangat berpengalaman dan berpengetahuan. Kami berada agak lama di sini sehingga Muzium ditutup. Berbaloi baloi :))



Bapak ni memang hebat dan tinggi ilmu mengenai sejarah Palembang. Jangan lupa ke museum ini untuk bertemu dan mendapatkan ilmu dari beliau. Semoga bapak sentiasa sihat :)





Songket Palembang merupakan antara songket terbaik di Asia selain songket Terengganu
Replika Jambatan Ampera

Gabus
Tempat bersanding masyarakat Palembang
Museum yang memiliki peninggalan sejarah mengenai Palembang serta memaparkan berbagai koleksi arkeologi, etnografi, biologi, seni, dan informasi tentang pengumpulan mata wang ini terletak di tepi sungai Musi.

Sultan Mahmud Badaruddin II adalah penguasa Palembang sejak 1803 sampai 1821. Museum ini pernah menjadi istana Kesultanan Palembang Darussalam. Awalnya disebut sebagai Keraton Kuto Kecik atau Keraton Kuto Lamo, bangunan ini bersama dengan Masjid Agung Palembang dibangunkan pada masa Sultan Mahmud Badaruddin Jayo Wikramo atau SMB I.

Sebagai bangunan yang terlibat dalam begitu banyak peristiwa sejarah dari zaman era Sriwijaya, Belanda sehinggalah Jepun, museum Sultan Mahmud Badaruddin II merupakan sebuah layar hidup yang menjelaskan berbagai era dalam sejarah.

Cuma sayangnya, keadaan nya kurang terjaga.
Kos Parkir + yuran masuk museum = Rp50k / 2 = Rp25k seorang

Selepas selesai di museum, kami ber foto dulu di tebing Sungai Musi berlatarbelakangkan Jambatan Ampera. Matahari mulai menyengat muka. Panas Palembang nie :))
Seterusnya kami singgah sebentar di Palembang Square Mall untuk membeli simkad data. Harga nya murah banget dong. 2Gb = Rp33k
Kos bersama untuk 2 orang = Parkir Rp5k /2 = Rp2.5k

Kalau nak tahu, di sini setiap kali berhentikan mobil di parkir atau masuk ke mall atau tempat wisata, semuanya di caj dan caj nya lumayan jugak. Berasa la bila setiap kali masuk ke mana-mana kene bayar parkir walaupun berhenti cuma di tepi jalan untuk parkir.

8th Pitstop - Hotel Red Planet Palembang
Dah lewat petang dan kami belum makan tengahari lagi memandangkan masih kekenyangan pempek. Lebih kurang jam 5petang, kami check in di Red Planet Palembang. Agak jauh dari bandar rupanya. Red Planet ini dahulunya Tune Hotel Palembang. Patutla warna warna nya merah seperti warna Airasia dan bila anda membuat tempahan hotel melalui Airasiago, ianya akan mencadangkan Red Planet Palembang dahulu sekiranya anda "filter" mengikut harga termurah. Next time around, bolehlah menginap di Barong Hotel berhadapan Palembang Square Mall. Buka je pintu hotel, nampak mall. :))
Bilik hotel selesa untuk 2 orang. Ada tuala dan peralatan mandi. Tiada kerusi atau meja memandangkan biliknya sedikit kecil. Nasib baik ada tingkat. Sekurang-kurangnya, kering la baju sekiranya dijemur seharian di tingkap. hehehehe...

Selesai check in, solat dan rehat sekejap, kami keluar hotel dan mencari tempat makan untuk makan malam di sekitarnya.

9th pitstop - Makan Malam Jalanan
Makan malam kami di gerai tepi jalan. Walaupun gerai di tepi jalan, sedap jugak. Menu - satay daging 5 cucuk, satay ayam 5 cucuk, soto 2 mangkuk, nasi putih 2 pinggan. Kos keseluruhan Rp67k, dibahagi 2 = RM33.5k seorang. 


Alpokat kedua untuk hari pertama di Palembang :))
Selepas itu, kami singgah pula di cafe Sup Buntut untuk minum Alpokat. Kos berdua Rp30k /2 = Rp15k seorang untuk Alpokat. Alhamdulillah...malam ni kekenyangan. :))

Perjalanan seterusnya akan disambung pada hari kedua. Hari pertama ini, kami berehat sedikit awal. Esoknya perjalanan akan bermula jam 8 pagi sehinggalah ke lewat malam.

Post a Comment

Most Popular