Tuesday, October 11, 2016

Travellingbie : Part 3 Hari 1 di Palembang - Menyelusuri Sejarah Bukit Siguntang

"Leave your country in search of loftiness and travel! For in travel there is five benefits: Relief of adversity, earning of livelihood, knowledge, etiquette, and noble companionship."—Imam as-Shafi

5th Pitstop = Bukit Siguntang

Memasuki kawasan Bukit Siguntang ini ada satu macam perasaan "goosebumps", suram dan seram, ditambah lagi dengan bau gaharu dan kemenyan. Kawasannya suram walaupun masa kami ke sana waktunya siang hari dan pembangunan rawat sedang dijalankan. 

Terdapat sekurang-kurang 7 kuburan raja, permaisuri dan pahlawan di Bukit Siguntang, iaitu Raja Sigentar Alam, Puteri Kembang Dadar, Panglima Bagus Kuning, Panglima Bagus Karang, Putri Rambut Selako, Pangeran Raja Batu Api dan Panglima Tuan Djunjungan.
Menurut fakta sejarahnya, sebelum tahun 700 Masihi, Raja-Raja Sriwijaya yang berkerajaan di Palembang termasuk Bukit Seguntang beragama Hindu dan di antara tahun 700 hingga 1200 Masihi, beragama Buddha.

Raja Palembang pertama memeluk Islam adalah Ariodamar (1455-1486). Baginda menggunakan nama Islam, ArioAbdillah atau Aridillah. Sekalipun raja beragama Islam, rakyat dapat diislamkan sepenuhnya ketika pemerintahan Kesultanan Palembang Darussalam yang didaulatkan pada 1659. (Sumber - http://lanh14.blogspot.my/2009/04/menyingkap-sejarah-melayu-di-bukit.html)
Kami menemui seorang wanita tua yang mendakwa pewaris pusako sebagai Penjaga Kerajaan Sriwijaya di Bukit Seguntang. Nyai Bukit Siguntang ini sudah berusia 81 tahun dan masih sihat lagi. Layan Nyai ni dalam lebih kurang setengah jam bercerita mengenai keturunannya yang diamanatkan untuk menjaga makam-makam di Bukit Siguntang dan memaklumkan selalu ke Malaysia setiap tahun atas jemputan sultan di salah sebuah negeri di Semenanjung Malaysia. Malahan kerabat diraja tersebut selalu datang ke Palembang dan melawat makam-makan di Bukit Siguntang.

Menurut Nyai, Parameswara adalah anak Balaputra Dewa, raja pertama Lembang Melayu di Bukit Siguntang. Beliau beradik dengan Radja Segentar Alam. Selepas berlaku perbalahan, Parameswara membawa diri ke Singapura, seterusnya ke Melaka.

Sepanjang mendengar Nyai bercerita, saya melihat seorang yang mungkinya penjaga juga membuat upacara di makam tersebut. Dipeluk peluknya batu nisan dan dicium ciumnya seumpama acara menghormati kuburan dan saya merasa pelik. Ternyata, dia bukan Islam. Menurut Nyai, kalau yang Islam nya melawat di kuburan di Bukit Siguntang, bisa aja berdoa dan bagi agama lain, mereka juga datang ke sini untuk mendoakan dengan cara mereka.

Misteri Bukit Siguntang ini, tiada lagi yang bisa merungkai sepenuhnya. Apa maknanya padi menjadi emas, daunnya menjadi perak dan tangkainya menjadi suasa, padahal Palembang bukanla daerah yang mengeluarkan emas.

Kos entri dan parkir = Rp14k / 2 = Rp7k seorang

Kilauan Emas Bukit Siguntang (dari Sejarah Melayu Sulalatus Salatin)
Maka nenek pun bercerita lagi
entah untuk ke berapa kali
agar cucu ingatkan asal
adat pokok ada berakar
adat hujung ada berpangkal.

Asal mula pertama mula
kita ini orang berbangsa
negeri bergelar negeri beraja
raja berdaulat mulia keturunan
pancar daripada Iskandar Dzulkarnain
penakluk seluruh daratan
datang kepada Raja Suran
yang turun ke dasar lautan
menemui Puteri Mahtabul Bahri
lalu berkahwin dan berketurunan.

Sehinggalah pada malam itu
tiga bersaudara putera Raja Suran
naik ke bumi bagai dipesan
sampai ke tanah Palembang
di atas Bukit Siguntang
tanah huma luas terbentang
tiba-tiba menjadi terang benderang.
Pemilik huma, Wan Malini dan Wan Empok
ketakutan melihat dari pondok
tidak pernah kita memandang
cahaya sebegini terang
jin atau pari-parikah yang bertandang
atau naga Sakti yang menyerang.

Esok pagi terjaga
Mereka turun ke tanah huma
terkejut tidak percaya
melihat bumi memancarkan cahaya
padi sudah menjadi emas
daunnya bertukar perak
tangkainya beralih suasa.

Ditemui putera tiga bersaudara
anak-anak Raja Suran
yang elok tiada bandingan
lengkap berpakaian kebesaran
lengkap bermahkota berkilauan
mahkota bukan sebarang mahkota
diambil dari peti Nabi Sulaiman
padi berbuah emas
berdaun perak
bertangkai suasa
kerana kebesaran mereka.

Nenek beralih simpuh bersedia meneruskan cerita
malam diserang jemu
nenek diserang cucu
berkali-kali sudah kami dihidangkan cerita
anak raja itu pun dirajakan di dunia
sibuklah segala rakyat jelata
menyediakan istiadat pertabalan
berpesta dan beraya.

Nila Utama menjadi Sang Sapurba
berwaadat dan berteguh janji dengan
Demang Lebar Daun
dan kita pun menjadi rakyat setia
bertahun-tahun berkurun-kurun.
Tetapi nenek tidak pernah menyebut
apa terjadi dengan segala emas
segala perak
dan segala suasa
yang dikatakan memancar menyala-nyala
di tanah huma saujana huma
siapakah yang menuainya
bagaimana is dipergunakan
dengan emas itu sewajarnya
kita telah menjadi bangsa terkaya.

Hingga kini kita tak perlu bimbang
kekalnya raja yang dirajakan
di atas Bukit Siguntang
namun kita lupa
segala emas, perak dan suasa
siapakah yang menuainya
ketika kita sibuk berupacara.

sumber : http://tandatanya.mywapblog.com/misteri-bukit-siguntang-part2.xhtml
Post a Comment

Most Popular