Wednesday, December 13, 2017

Travellingbie : Siguniang Day 3

Day 3 - The day : Ri Long to Tea House

Kami mulakan pendakian sebenar pada hari ke-3. Cuaca di Rilong luar biasa sejuk walaupun matahari memancar bersinar terik.

Di hostel, malim gunung sudah sedia menunggu, begitu juga dengan kuda-kuda yang membawa barang-barang dan peralatan serta ration. Kami hanya membawa barang-barang asas seperti jacket sejuk, baju hujan, headlamp, ubat-ubatan, makanan, air 2 liter, dll yang penting. Itupun dah berat dah beg.

Di kaunter pendaftaran Taman Negara Siguniang, kami dikehendaki mendaftar dan cop jari masing-masing. Yuran dan permit kebenaran mendaki adalah sebanyak 150yuan. Dekat Rilong dah sejuk, tak terbayang bila berada di Tea House dan Base Camp nanti.

Memahat memori di hadapan pejabat Taman Negara Siguniang
Sepanjang pendakian menaik, kami disajikan dengan pemandangan savannah padang ragut yang luas mata memandang. Yak dan kuda kelihatan di mana-mana, bebas bergerak, bebas makan dan bebas tanpa diikat di mana-mana.

4 sisters of Siguniang
From left, of course la yang paling tua sehinggalah yang paling bongsu.
Pose menahan sejuk sebenarnya.
Yang putih di belakang tu adalah puncak paling tinggi The Mountain of 4 Sisters. Sentiasa bersalji dan buat masa ini hanya 25 pendaki yang berjaya sampai di puncak gunung yang paling tinggi itu.

"Earth and sky, woods and fields, lakes and rivers, the mountain and the sea, are excellent schoolmasters, and teach some of us more than we can ever learn from books."~John Lubbock

Sepanjang perjalanan banyak tempat-tempat rehat yang semulajadi. Bila penat, boleh duduk di tepi gaung atau di tepian jalan sambil santai-santai, sembang-sembang, baring-baring melunjurkan kaki bila dah penat mendaki.

Team yang lain santai-santai sahaja. Ada seorang tu je yang struggle disebabkan cuaca sejuk. Guide pula tak bagi yang lain potong Q. Makanya, yang lain memang terpaksa jalan lenggang kangkung ikut step dan pace orang depan serta ambil masa menikmati dan merakamkan keindahan alam yang sangat indah.

Dengan pemandangan sebegini indah, tidak ada di antara kami yang tidak terpana, mengucapkan tahmid dan syukur di bibir masing-masing, kerna Allah SWT masih memberi kami peluang untuk menyaksikan dengan mata hati sendiri akan kejadian dan bukti wujudnya kebesaran dan kekuasaan Allah di dalam penciptaan alam semestanya.

Boleh guling-guling ala-ala dalam filem hindustan lagi. Cuma kene la berhati-hati dengan najis kuda dan yak.
"Sesungguhnya, dalam penciptaan langit dan bumi, dan pergantian malam dan siang, terdapat tanda-tanda (kebesaran Allah) bagi orang yang berakal, (yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri, duduk, atau dalam keadaan berbaring, dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata), “Ya Tuhan kami, tidaklah Engkau menciptakan semua ini sia-sia. Mahasuci Engkau, lindungilah kami dari azab neraka.” (QS Ali Imran: 190-191)

The view - Yaks are everywhere
"Kehidupan itu seperti mendaki gunung. Sebelum mendaki, kamu harus tetapkan tujuanmu untuk sampai di mana. Jika kamu mahu terus ke puncak, walau seberapa penat, lelah dan sakitnya pendakian itu, kamu harus terus melangkah. Jika kamu sudah tiada upaya, rebahkan punggungmu di tanah, agar kamu bisa rehat buat seketika dan mengembalikan semangatmu. Tidak mengapa jika kamu melangkah lambat umpama kura-kura. Kura-kura yang lambat itu juga yang jadi pemenangnya. Jika kamu begitu mudah berputus asa, kehidupanmu juga akan terus berada di dalam keberputusasaan itu. Maka itu, jadikan diri kamu pendaki yang kental jiwa dan semangat dalam mendaki dan dalam berhidup, agar orang lain bisa terpegun kagum dengan semangat luar biasa kamu itu."~uark

Pemandangan yang biasa bagi malim gunung, namun yang luar biasa berganda-ganda bagi yang kami.

Perjalanan masih jauh lagi dan kami teruskan pendakian dengan jiwa yang kental.
"Kamu bisa sahaja mendaki sendirian, tetapi amat manis dan lebih bermakna bila mendaki bersama teman-teman." ~ uark
Akhirnya sampai ke Tea House selepas 5 jam perjalanan. Bagi pendaki tegar dan sangat fit, perjalananan dari Ri Long ke Tea House boleh sahaja mengambil masa selama 3 jam atau kurang.

Tea House ini mempunyai kemudahan yang asas. Makanan perlu dimasak sendiri. Air panas boleh didapati di bilik memasak (smoke house) Tea House. Di situ juga, kami memanaskan diri dan memasak.
Tandas pun sangat asas. Nasib baik ada air dan bersih. Tapi airnya sejuk seperti ais. :))

Semalam di sini rasanya cukup la kot.

Makan malam kami di Tea House
Kalau Latepackers tu, Latepackers jugak :)).

Tak pernah dalam trip dengan Latepackers yang tak masak. Sejuk gigil pun, chef d' mission akan masak beserta team. Menu malam itu - buah, sayur campur, lauk ayam dan daging beserta nasi. Alhamdulillah semua kenyang, walaupun ada yang mengalami AMS, pening-pening dan sakit kepala.

"Simple food becomes deliciously savouring when we share with good friends and families." ~uark

Day 4 - Sepagi di Tea House
Pagi di Tea House, snow flakes terdapat di merata-rata tempat. Cuaca pagi sangat-sangat sejuk gigil, tapi pemandangannya tidak akan anda jumpa di mana-mana tanah rendah atau tanah tinggi di Malaysia

Day 4 merupakan hari perjalanan yang paling panjang dan memenatkan. (bersambung...)

Thursday, November 30, 2017

Travellingbie : Pesona Siguniang Day 2

15 Oktober 2017
“All journeys have secret destinations of which the traveler is unaware.” – Martin Buber

Hari ke-2 kami, dimulakan dengan aktiviti di Changping Valley untuk menyesuaikan badan dengan suhu yang sejuk di Rilong dan seterusnya semasa mendaki keesokan harinya nanti. 
Sungai di tepi perhentian stesen bas menuju ke Changping Valley
Changping Valley berada pada ketinggian 3000 mdpl. Dari Changping Valley, kami dapat melihat dengan jelas puncak adik beradik - The four sisters mountain dan puncak yang paling tinggi merupakan puncak yang tercantik sekali.

Sedikit maklumat mengenai Changping Valley: 
Altitud: sekitar 3000 - 3500 meters
Dibuka : sepanjang masa
Lokasi: sekitar 2 km arah timur dari  Bandar Ri Long (juga dikenali sebagai Bandar Gunung Siguniang), Xiaojin County of Ngawa.
Dicadangkan aktiviti hiking di sana : sekitar 1 - 2 hari
Musim terbaik dan cantik : Autumn -  anda boleh menikmati dedaun yang berwarna warni dan cantik sekali
Harga tiket:
Peak season (Apr. 1 to Nov. 30): RMB90/seorang
Slack season (Dec. 1 to next Mar. 30): RMB70/seorang
Tiket ke Changping Valley RMB90

Changping Valley to Bipeng Valley Trekking Map
https://www.3rdpoletour.com/assets/images/travel-guide/siguniangshan/changping-valley-bipeng-valley-trekking-map.jpg
Dari hostel, kami berjalan kaki sekitar 1km menuju ke tempat stesen bas untuk membeli tiket ke Changping Valley. Perjalanan waktu pagi sangat sejuk dan masing-masing memeluk tubuh kesejukan sambil berjalan. Perjalanan ke Changping Valley dengan menaiki bas mengambil masa lebih kurang 15 minit.

Sekitar jam 930am, kami sampai di pintu masuk ke Changping Valley dan mula treking ke dalam kawasan tersebut sepanjang 7km. Dengan altitud lebih dari 3000mdpl dan cuaca sejuk, jalan yang tidak mencanak itu pun boleh menyebabkan anda sesak / semput sekiranya tidak dapat mengawal pernafasan. 
Changping Valley
Tiada bas disediakan di dalam kawasan Changping Valley. Pilihan yang anda ada adalah dengan berjalan / treking atau menunggang kuda dengan kos sekitar RMB200 - RMB300.
Jalan jer...lepas tu boleh makan banyak :))
Hari ini, kami hanya treking sehingga ke air terjun dan kami tiba di kawasan air terjun sekitar jam 12  tengahari. Ketinggian air terjun sekitar 3438 mdpl dengan jarak 7km.
The team
Pemandangan - sangat-sangatlah cantik, MasyaAllah! Tiada kata yang dapat mengungkapkan keindahan tersebut. 
Allah SWT berfirman di dalam Surah An-Nahl : Ayat 15 yang bermaksud:
"Dan Ia mengadakan di bumi gunung-ganang yang menetapnya supaya ia tidak menghayun-hayunkan kamu; dan Ia mengadakan sungai-sungai serta jalan-jalan lalu lalang, supaya kamu dapat sampai ke matlamat yang kamu tuju."
Sekitar jam 1pm, kami turun dan tiba di pintu masuk valley lebih kurang jam 230 petang. Kami menaiki bas yang seterusnya untuk kembali ke perhentian stesen bas di Ri Long. 

Kebetulan bas tersebut melalui jalan ke hostel, tak perlulah kami berjalan jauh untuk kembali ke hostel. Tiba di hostel, makan tengahari dan rehat sekejap, dan seterusnya ke Bandar Ri Long untuk membeli keperluan asas dan sedikit souvenir. Bahasa memang menjadi salah satu cabaran di sini. Seumpama ayam dan itik berbahasa, pelbagai bahasa isyarat kami gunakan. Nasib baik ada aplikasi alih bahasa di dalam HP. Bolehlah sedikit sebanyak menolong kami untuk tawar menawar dan mendapatkan harga berpatutan. Buah-buahan di sana sangat segar dan rangup terutamanya epal hijau. Epal hijau boleh didapati dengan percuma di ruang rehat hostel. 

Dari bandar Ri Long kami berjalan kaki sekitar 5km untuk kembali ke hostel. Cuaca semakin sejuk tahap menggeletar dan kami tiba semula di hostel sekitar jam 630pm.

"Oo...Allah, make us become more nearer to you and make us become a better servant in this wholly world."

Travellingbie : Pesona Siguniang Day 1

“Jom naik Gunung Siguniang”, kata salah seorang kawan saya kepada saya tahun lepas

“Siguniang? Dekat mana tuuu?”, Pertama kali saya mendengar nama Gunung Siguniang. Bila Google, rupanya Siguniang terletak di China. China merupakan negara yang "least country to visit" di dalam senarai negara kembara saya. 😂 Walaubagaimanapun, apabila melihat gambar pemandangan Siguniang dan sekitarnya, tanpa teragak-agak, terus saya membeli tiket 2 hala.

Memandangkan juga Airasia mengadakan promosi ke destinasi tersebut, saya terus membeli tiket 2 hala tanpa berfikir panjang. Selepas itu, baharulah saya mencari maklumat mengenai gunung tersebut.

Tiket penerbangan dua hala dari Kuala Lumpur ke Chengdu telah dibeli lebih kurang setahun yang lalu dengan kos kurang dari RM1000 termasuk makan dan bagasi 20kg untuk dua hala.
Persediaan bagi perjalanan trip ini dilakukan agak lewat iaitu 1 minggu sebelum dengan membeli keperluan asas dan penting. Latihan juga dilakukan agak lewat iaitu sekitar 1 bulan sebelum penerbangan.

Kos persediaan agak banyak juga memandangkan ini merupakan gunung altitud tinggi yang pertama yang akan saya daki.

14 Oktober 2017, saya Bersama 3 rakan yang lain terbang ke Chengdu dengan penerbangan Airasia D7 320. Penerbangan mengambil masa lebih kurang 4 jam 35 minit. Setibanya di Chengdu, kami menunggu lebih kurang sejam untuk ketibaan 2 lagi rakan yang menaiki pesawat yang lain.
Semua ni junior-junior belaka :D
Di Chengdu, kami mengalami kesukaran berkomunikasi kerana pemandu hanya boleh bertutur Bahasa Mandarin. Lebih kurang jam 4 petang, kami ber-enam mula bergerak ke Rilong yang mengambil masa perjalanan lebih kurang 4 jam.

Sepanjang perjalanan dari Chengdu ke Rilong, hujan mula turun membasahi bumi dan perjalanan kami ke Rilong semakin mencabar. Suhu semakin menurun, altitud semakin tinggi dan cuaca semakin sejuk. Nasib baik kereta ada pemanas suhu bagi memanaskan badan kami. 
Kredit gambar yang dipinjamkan dari team yang lain - pemandangan menuju Rilong di siang hari
Rilong berada di ketinggian 3000 meter dari paras laut (mdpl) dan sudah semestinya akan berasa pening dan mengantuk sepanjang perjalanan disebabkan perubahan aras ketinggian yang mendadak. Perjalanan naik ke Rilong semakin mencabar dengan jalan yang berlingkar dan melalui cerun gunung, ditambah pula dengan suasana gelap dan berkabus.

Kami tiba di Rilong pada jam 7.30 malam disambut oleh rakan-rakan yang terlebih dahulu sampai di sana. Suhu di Rilong pada hari pertama adalah sekitar 7’c. Terkejut badan dengan cuaca sejuk.

Sekitar jam 815pm, kami ke cafe untuk makan malam. Cafe di hostel menyediakan makanan vegetarian kepada pengunjung yang datang.
Penginapan kami di Rilong amat selesa, Guesthouse Sun and Moon menyediakan penginapan yang selesa dengan kadar yang berpatutan. Tidur pun selesa di sini kerana katil yang disediakan mempunyai pemanas.

Selepas makan, masing-masing berehat untuk aktiviti keesokan harinya yang pasti akan memenatkan.

“All travel has its advantages. If the passenger visits better countries, he may learn to improve his own. And if fortune carries him to worse, he may learn to enjoy it.” – Samuel Johnson

Thursday, August 24, 2017

Inapan : D' Desa Resources Sungai Haji Dorani, Sungai Besar

Sabtu yang lepas, grup Alumni Trip Amal Aceh, Padang-Bukit Tinggi, Bandung-Bogor-Jakarta (BaBoJak) menghadiri kenduri kahwin adik kami di Bagan Datoh. 
Dari Cheras ke Bagan Datoh mengambil masa sekitar 3 jam lebih. Kami sampai di rumah pengantin lebih kurang jam 1pm. Meriah kendurinya, pasangan pengantin sangat sepadan dan makanannya pun sedap dengan selera kampung.

Selesai kenduri, kami melawat Menara Condong Teluk Intan sebelum menuju ke destinasi seterusnya di Sungai Besar. Dari Bagan Datoh ke Teluk Intan, perjalanan mengambil masa sekitar 30minit. Selesai riadah petang yang panas di Menara Condong, kami teruskan perjalanan ke rumah inapan. Perjalanan mengambil masa lebih kurang sejam.
Inapan kami untuk malam nanti di D' Desa Resources, Sungai Haji Dorani, Sungai Besar. Kami tiba di inapan / homestay sekitar jam 6 petang. Ada yang sudah tiba dan berjumpa dengan tuan tanah serta mengambil kunci untuk semua chalet.
Alamat Inapan:
D' Desa Resources, Lot 9176A, Jalan Besar, Sungai Haji Dorani, 45300 Sungai Besar,Selangor. 

Tel : 019-3139389/012-3599936 
(Puan Azizah Bt. Waris)
Emel : ddesa9176@yahoo.com

D' Desa Homestay ini menawarkan 9 rumah chalet / housestay pelbagai jenis untuk pilihan pengunjung.

Kami menempah 4 rumah untuk 2 orang dan 2 rumah famili + dapur.

Ketika menjejakkan kaki masuk ke halaman D' Desa, saya teruja melihat keunikan rumah yang ditawarkan. Gaya dan rekabentuk rumah kayu tersebut amat tradisional dan aura kampung terus menerjah minda saya. Bagi rumah famili pula, diasingkan ruang bilik tidur dan tempat makan, bilik air dan dapur. Di luar rumah pula, terdapat wakaf sebagai tempat minum petang atau minum malam sambil bersembang-sembang.

Setiap rumah dilengkapi dengan perkakasan asas seperti bilik mandi, katil sama ada katil kelamin atau bujang, tuala, sabun, cerek air, tv dan lain-lain. Rumah pula dipasangkan dengan kipas dan penghawa dingin. 

Walaupun agak dekat dengan jalan utama Sungai Besar dan sedikit bising, suasana desa masih lagi dirasai. Di kawasan belakang rumah tamu, pemandangan kami disajikan dengan sawah yang saujana luas mata memandang.

Makan malam kami kali ini sudah semestinya dimasak oleh chef yang diimport dari Manjung. Makan malam bertemakan makanan laut, memang sesuai dengan suasana desa. Malam ni, semua orang makan sampai kenyang dengan kos hanya RM10 seorang dikongsi bersama. Alhamdulillah.
Seawal pagi selepas subuh, kami meluangkan masa berjalan-jalan di kawasan sawah padi. Dah lama tidak menikmati pemandangan sebegini tenang dan indah. Alhamdulillah
Sarapan pagi kami, nasi goreng dan nasi lemak disediakan oleh puan chef dari Manjung dan nasi lemak kampung dari gerai di sekitar.
Selesai sarapan pagi, kami melawat Pustaka dan Rumah Tamu Hamka di Sungai Besar yang diusahakan oleh YB Budiman Mohd Zohdi. Pustakanya kecil sahaja, sebesar kontena tetapi sangat menarik dan berwarna warni penuh dengan poster kata-kata hikmah dari Buya Hamka. Manakala rumah tamunya juga menarik. Kami terlambat tahu mengenai homestay di sebelah rumah tamu dan Pustaka Hamka ini. Kalau tak, memang dah menginap di sini je. Memandangkan buku-buku di dalam Pustaka Hamka tidak boleh dibawa keluar, kecuali buku yang dibeli, makanya di sebelah pustaka tersebut, disediakan sebuah rumah tamu untuk pengunjung yang ingin menghabiskan masa membaca buku-buku Hamka sambil berehat dengan kadar RM100 semalam.
Lebih kurang jam 11 pagi, kami check out dari homestay dan menuju ke destinasi seterusnya iaitu Pantai Redang Sekinchan. Di tengah hari yang panas, ke pantai pulak kami. :))

Tak sangka pulak Pantai Redang Sekinchan ini terkenal. Ianya terkenal dengan Wishing Tree yang ada di pantai tersebut. Pemandangan di pantai ini agak menarik walaupun di tengah hari panas terik. Cumanya, agak sedikit kotor. Di sebelah kiri pantai, terdapat perkampungan nelayan dan kawasan laluan kapal nelayan. Di hadapannya pula, saujana mata memandang laut yang luas terbentang. Selepas menjamu air kelapa pandan di pantai dengan harga RM3, kami meneruskan perjalanan balik ke rumah masing-masing.
Weekend spent well Alhamdulillah, dapat menjalinkan dan merapatkan ukhuwah sesama kami dan yang penting, makanan sepanjang 2 hari tersebut semuanya sedap-sedap. InsyaAllah ketemu lagi di lain waktu dan kesempatan.

Life is one big road with lots of signs. So when you riding through the ruts, don't complicate your mind. Flee from hate, mischief and jealousy. Don't bury your thoughts, put your vision to reality. Wake Up and Live! ~ Bob Marley



Wednesday, August 16, 2017

Kewangan : Anda ada Kad Kredit? - Dapatkan 10 tips untuk Memaksima Faedah Kad Kredit anda

Anda mempunyai kad kredit? Sekiranya ada, Tahniah bagi anda yang bijak di dalam pengurusan kewangan dengan menggunakan semaksimanya kelebihan kad kredit yang anda ada. Bagi yang tidak pandai menguruskan penggunaan kad kredit anda dan acah-acah tunjuk kaya, malangnya hidup anda.

“When you get in debt you become a slave.” -Andrew Jackson
https://www.thebalance.com
Kad Kredit boleh menjadi satu alat untuk anda mendapatkan faedah-faedah yang ditawarkan seperti kelebihan mata ganjaran sehingga 7x apabila anda membeli tiket penerbangan, 5% atau 7% cashback bagi pembelian petrol atau barangan dapur di hypermarket dan sebagainya. Di dalam anda berbelanja, anda mendapat faedah maksima yang ditawarkan oleh pihak bank.

“A man in debt is so far a slave.” -Ralph Waldo Emerson

Walaubagaimanapun, anda perlu bijak di dalam memilih kad kredit untuk mendapat faedah yang maksima. Lihat dan kaji dulu trend perbelanjaan anda dan kecenderungan anda. Sekiranya anda seorang yang suka travel, mungkin kad kredit yang menawarkan kelebihan kepada travellers, yang menawarkan perlindungan insuran perjalanan, lebih mata ganjaran untuk pembelian tiket atau perbelanjaan di luar negara, mata ganjaran untuk penempahan tempat penginapan dan sebagainya sesuai untuk anda seorang travellers.

Anda boleh merujuk tips-tips di bawah bagi maksimakan kad kredit anda:
  1. Selaraskan keperluan dengan tawaran dari pihak bank - contohnya, sekiranya anda berbelanja lebih untuk "travelling" dan petrol, anda boleh memilih kad kredit yang menawarkan kelebihan utama kepada travellers seperti anda. Begitu juga yang lebih cenderung kepada perbelanjaan dapur, anda boleh dapatkan kad kredit yang sesuai dengan keutamaan anda. Rugi sekiranya anda mempunyai kad kredit yang tidak dapat memberi faedah maksima kepada anda sebagai pengguna;
  2. Antara Cashback dan Reward points, yang mana lebih menguntungkan? - bagi saya, Cashback lebih menguntungkan. Contoh: Perbelanjaan bulan Ogos adalah sebanyak RM1500 dengan kad kredit tersebut. Cashback anda adalah 5% atau 7% dari perbelanjaan anda. Paling rendah, kita ambil cashback sebanyak 5%. Dari perbelanjaan tersebut, anda akan mendapat cashback sebanyak RM75 dan biasanya akan ditolak dari outstanding bulanan anda. Secara amnya, anda hanya perlu membayar hutang kad anda sebanyak RM 1425 setelah ditolak cashback anda itu.
  3. Buat perbandingan - yang nie kena rajin sikit untuk buat perbandingan kad kredit yang ditawarkan oleh kebanyakan bank. Pilih kad kredit yang paling menguntungkan anda.
  4. Sekiranya anda mempunyai lebih dari 1 kad kredit, buat perbandingan dan batalkan kad kredit mana yang kurang menguntungkan.
  5. Sekiranya anda memilih kad kredit - "reward points", ketahui bila mata ganjaran kad kredit anda itu akan tamat. Rugi sekiranya terlepas untuk menebus balik mata ganjaran tersebut.
  6. Pilih kad kredit yang mengecualikan yuran tahunan. Sekiranya ada caj yuran tahunan, anda perlu rajin untuk mengemukakan permohonan pengecualian yuran tahunan dari bank. Sebelum dikenakan caj yuran tahunan, biasanya saya akan mengemukakan permohonan kepada bank untuk pengecualian tersebut dengan memberi alasan bahawa saya merupakan seorang "good paymaster" dan telah lama menggunakan perkhidmatan dari bank tersebut. Sekiranya permohonan saya itu tidak diluluskan, saya akan membatalkan perkhidmatan kad kredit tersebut dari bank. Dan bank, seboleh-bolehnya tidak mahu kehilangan seorang pelanggan yang baik seperti saya yang mempunyai rekod pembayaran yang bagus.
  7. Semak perbelanjaan anda setiap bulan dengan menyemak akaun statement anda secara atas talian ataupun hardcopy (billing statement) dan kenalpasti perbelanjaan yang perlu dan tidak perlu. Dengan itu, anda dapat mengawal perbelanjaan tidak perlu yang menggunakan kad kredit sekaligus melatih anda untuk berdisiplin di dalam perbelanjaan.
  8. Bayar penuh bill kad kredit anda setiap bulan. Apabila bank melihat rekod baik anda itu, pihak bank selalunya akan memberi kemudahan kredit kepada anda dengan lebih mudah kerana anda merupakan seorang pengguna yang sangat bagus. Setiap pelanggan bank akan dinilai mengikut mata kredit (credit rating). Jika anda mempunyai credit rating yang tinggi, anda akan mudah mendapatkan pinjaman lain yang lebih bermanfaat untuk anda dengan kadar faedah yang lebih rendah. Gunakan kelebihan tersebut untuk menjana pendapatan anda dan meningkatkan bisnes anda.
  9. Pastikan kad kredit anda menawarkan perlindungan kepada anda, sama ada perlindungan ketidakupayaan membayar balik kredit anda sekiranya anda menghadapi kemalangan atau kematian, atau perlindungan semasa travel.
“Debt is the worst poverty.” -Thomas Fuller

Kad Kredit bukanlah alat yang jahat seperti mana kebanyakan pengguna melihatnya. Yang tidak pandai menguruskannya adalah manusia yang memegang kad kredit tersebut. Kad kredit hanyalah alat untuk kita menguruskan kewangan kita. Sekiranya kita terjebak di dalam keberhutangan kad kredit yang serius, jangan salahkan kad atau pihak bank pula. Salahkan diri sendiri kerana tidak pandai mengawal perbelanjaan dan berbelanja di luar kemampuan. 

Semoga bermanfaat.

Kewangan : Tanya 2 soalan penting sebelum memohon Kad Kredit.

Every time you borrow money, you're robbing your future self. --Nathan W. Morris
Penggunaan kad kredit di dalam perbelanjaan harian masa kini semakin banyak digunakan oleh kita sebagai pengguna. Ada yang menggunakan kad kredit secara bijak. Tahniah untuk anda!. Namun, ramai yang terbabas dan mengalami kemalangan di dalam menggunakan kad kredit sehingga ada yang diisytiharkan muflis. Muda lagi dah ada title Muflis! Kesian....

Apabila seseorang / kita mahu menggunakan kad kredit untuk kemudahan perbelanjaan harian, ada beberapa perkara yang perlu diambil kira sebelum membuat permohonan kad kredit. Yang nie kene tanya diri sendiri dahulu, untuk mengelakkan anda mendapat title Muflis dikemudian hari:
  1. Adakah anda dapat membayar semua perbelanjaan yang menggunakan kad kredit tersebut. Contoh: Bulan Ogos, perbelanjaan RM1000, dan anda membayar RM1000 sebelum tarikh akhir pembayaran; dan
  2. Adakah anda dapat mengawal keinginan untuk berbelanja lebih dari pendapatan anda?
Sekiranya jawapan kepada 2 soalan tersebut adalah YA, silakanlah untuk membuat permohonan kad kredit kerana anda mungkin akan mendapat banyak faedah dengan penggunaan kad tersebut.

Never spend your money before you have it. --Thomas Jefferson

Sekiranya jawapannya adalah TIDAK, elakkan memohon kad kredit kerana ianya bakal memberi cetusan kepada masalah kewangan yang lain atau lebih dikenali sebagai "Snowball Effect".

Tanya lagi soalan - "Kenapa anda perlukan kad kredit?"
Sekiranya jawapan anda - "Kerana orang lain punyai kad kredit dan ianya nampak hebat dan cool.!" = Anda boleh jadi antara orang yang tidak COOL di dunia dan mungkin juga salah seorang yang tidak bijak walaupun anda punyai Degree atau Master atau PHD.

Dengan cabaran ekonomi masa kini yang tidak menentu, "Cash is King". Keperluan berhutang perlu dielakkan. Bukan sahaja hutang kredit kad, hutang ansuran seperti pembelian perabot, barangan elektrik, keperluan rumah yang lain, smartphone (ini pun nak berhutang ke?) amatlah sangat sangat dielakkan.

Kita perlu bijak di dalam membezakan hutang baik dan hutang jahat. Dan kad kredit adalah salah satu daripada hutang jahat yang perlu kita elakkan.
"Too many people spend money they earned..to buy things they don't want..to impress people that they don't like." --Will Rogers

Monday, August 14, 2017

Kewangan : Anda bosan dengan kerja? Semak status kewangan anda sebelum berhenti kerja.

Bosan...Anda rasa bosan dengan kerja anda sekarang?
Tertekan...Anda sudah tidak boleh tahan dengan perangai bos atau rakan sepejabat anda?
Tiada motivasi untuk bekerja...Anda mahu berhenti kerja dan mengelakkan politik pejabat yang mengganggu ketenteraman anda?
Anda mahu berhenti KERJA!

"If you want things to be different, perhaps the answer is to become different yourself." ~Norman Vincent Peale
Sebelum mengambil keputusan untuk berhenti kerja disebabkan faktor luaran, anda perlu mengambil kira beberapa faktor yang boleh menjadi pemangkin untuk anda berhenti kerja semerta dengan notis 24 jam:

  1. Anda mempunyai pendapatan sampingan yang lebih besar atau sama jumlahnya dengan gaji tetap anda;
  2. Duit simpanan anda mencukupi untuk selama 6 bulan sekiranya anda menjadi penganggur atau tidak mendapat pekerjaan yang lain;
  3. Perbelanjaan tetap anda setiap bulan seperti bayaran ansuran kereta, rumah, hutang-hutang yang lain dapat dibayar seperti biasa setiap bulan selama lebih kurang 6 bulan;
  4. Anda mendapat tawaran kerja yang lebih menarik dan lumayan gajinya dari tempat anda bekerja sekarang -  majikan baru sanggup bayar lebih disebabkan kemahiran anda;
  5. Berhijrah bila ada peluang, bukannya berhenti kerja dan baru hendak mencari kerja baru.
Bagi yang berpeluang untuk berhenti kerja kerana mendapat peluang kerjaya di tempat lain, atau yang berhasrat untuk memulakan perniagaan, kira risiko dengan mengambil kira keperluan bulanan tetap anda dan keperluan-keperluan yang lain, sekurang-kurangnya anda boleh bertahan untuk menganggur selama 6 bulan atau anda boleh bertahan dengan permulaan bisnes baru anda itu selama 6 bulan atau sekurang-kurangnya 3 bulan.
Sebelum membuat keputusan untuk berhenti kerja, ambil kira faktor-faktor di atas. Anda mungkin akan gembira kerana telah berhenti kerja dan tidak lagi berhadapan dengan politik ofis atau boss yang teruk, tetapi anda mungkin akan mengalami tekanan kewangan sekaligus menambah jumlah hutang-hutang anda sekiranya anda tidak membuat persediaan untuk berhenti kerja dan mengubah cara kehidupan anda sesuai dengan keupayaan kewangan anda itu.

"Work is love made visible. And if you cannot work with love but only with distaste, it is better that you should leave your work..." 
~Kahlil Gibran

Most Popular