Thursday, July 6, 2017

Refleksi : Jatuh Cinta

"Jatuh cinta yang sedang-sedang aja la, kerna apa pun di dalam dunya ini bisa berubah.

Hati kita ini sesungguhnya milik Allah. Dia yang bisa bolak balikkan hati hati kita. Saat kita yakin dan percaya bahwa kita akan hidup dengan jodoh kita sehingga akhir hayat, keyakinan kita diuji dengan perpisahan. Lantas, apakah mahu salahkan Tuhan? Apakah mahu persoalkan kenapa ujian perpisahan yang kita terpaksa hadapi? Apakah tiada ujian lain yang lebih layak untuk kita?

Ketahuilah, mencintai dengan sepenuhnya jiwa dan raga hanya layak untuk Allah sahaja. Cobalah berkorban apa sahaja untuk yang menciptakan kita, yang menerbitkan rasa cinta dalam hati kita, yang membolak balikkan hati kita. Kita mengaku kita cintakan Allah dan Rasul-Nya, tapi perbuatan dan tindakan kita tak se-gah dan seagung kata-kata cinta.

Lantas....apakah kita layak untuk cinta sepenuhnya sesama hamba, sedangkan kecintaan kita pada Tuhan belum terbukti apa-apa? Apa benar kita mencinta?

Bagi yang yaqin, bahawa Allah SWT adalah sebaik-baik perancang kehidupan seorang manusia, segalanya diserahkan kepada-Nya. Tiada apa yang mahu dicemaskan sama ada dari segi jodoh, rezeki dan kematian. Pun begitu, usaha dan doa juga perlu dilakukan agar perancangan Allah SWT itu sampai kepada kita. Jika ditakdirkan tiada jodoh sehingga mati, bukankan Allah SWT sarankan kita untuk berdoa banyak-banyak kepada-Nya kerna dengan doa itu, takdir seseorang boleh berubah dengan izin Allah SWT.
Justru itu, cintakan manusia berpada-padalah, biarkan yang sedang sedang aja. Bila orang yang kita cinta melukakan hati kita, kita bisa terima dan redha kerna cinta Allah itu sentiasa ada untuk kita."

Allahumma yaa muqollibal quluub, tsabbit quluubana 'ala diinik wa 'ala taa'atik. Ya muqollibal quluub tsabbit quluubana bil iiman wal islam. Aameen

Wednesday, July 5, 2017

Refleksi : Tundukkan Pandanganmu

Seorang suami mengadukan apa yang dia rasakan kepada seorang Syeikh. Dia berkata:

Ketika aku mengagumi calon isteriku seolah-olah dalam pandanganku Allah tidak menciptakan perempuan yang lebih cantik darinya di dunia ini.

Ketika aku sudah meminangnya, aku melihat banyak pula perempuan seperti dia.

Ketika aku sudah menikahinya aku lihat banyak sekali perempuan yang jauh lebih cantik dari dirinya.

Ketika sudah berlalu beberapa tahun pernikahan kami, aku melihat seluruh perempuan lebih manis daripada isteriku.

Syeikh berkata: "Apakah kamu mahu aku beritahu yang lebih dahsyat daripada itu dan lebih pahit?"

Laki-laki itu terus berkata: Iya, mahu.

Syeikh: Sekalipun kamu mengahwini seluruh perempuan yang ada di dunia ini pasti anjing yang berkeliaran di jalanan itu lebih cantik dalam pandanganmu daripada mereka semua.

Laki-laki itu tersenyum masam, lalu ia bertanya: "Kenapa tuan Syeikh berkata demikian?"

Syeikh: Kerana masalahnya terletak bukan pada isterimu. Tapi masalahnya adalah bila manusia diberi hati yang tamak, pandangan yang menyeleweng dan kosong dari rasa malu kepada Allah; tidak akan ada yang bisa memenuhi pandangan matanya kecuali tanah kuburan.

Rasulullah bersabda: "لَوْ أَنَّ لِابْنِ آدَمَ وَادِيًا مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ أَنْ يَكُونَ لَهُ ثَانِيًا، وَلَنْ يَمْلأَ فَاهُ إِلا التُّرَابُ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ "

"Andaikan anak Adam itu memiliki lembah penuh berisi emas pasti ia akan menginginkan lembah kedua, dan tidak akan ada yang boleh memenuhi mulutnya kecuali tanah. Dan Allah akan menerima taubat siapa yang mahu bertaubat".

Jadi, masalah yang kamu hadapi sebenarnya adalah kamu tidak menundukkan pandanganmu dari apa yang diharamkan Allah.

Sekarang, apakah kamu menginginkan sesuatu yang akan mengembalikan kecantikan isterimu seperti pertama kali kamu mengenalnya? Ketika ia menjadi wanita tercantik di dunia ini?

Laki-laki itu: Iya, mau sekali.

Syeikh: Tundukkan pandanganmu!!!

Sumber: Petikan dari Internet

Saturday, June 24, 2017

Ramadhan 1438H - Day 29

Esok, InsyaAllah kita akan menyambut 1 Syawal, Hari Raya 'Aidilfitri 1438H. Sedih dan gembira bercampur baur semuanya.

Anas bin Malik meriwayatkan: Setibanya Rasulullah S.A.W ke kota Madinah, mereka - iaitu penduduk Madinah - mempunyai kebiasaan meraikan dua jenis hari dalam setahun. Baginda S.A.W bertanya: "Apakah dua hari ini? Mereka menjawab: " Kami selalu bersuka ria padanya sejak zaman jahiliah lagi". Rasulullah S.A.W bersabda: "Sesungguhhya Allah S.W.T telah menggantikan buat kamu dengan dua hari yang lebih mulia daripada kedua-dua hari tersebut iaitu hari al-Adha dan hari al-Fitr". 
[Hadis riwayat Abu Daud di dalam Sunannya, Kitab Solat, Bab Solat Dua Hari Raya, jil:1, m/s:295, no:1134].

Minal aidin wal faaiziin. Taqabbalallahu minna wa minkum wa siyaamana wa siyaamakum. Mohon maaf zahir dan batin kalau ada salah dan silap. Semoga Allah SWT ampunkan dosa2 kita
Indahnya lafaz takbir Hari Raya.
Puji-pujian yang selayaknya hanya untuk Allah SWT sahaja.


Di sebalik perayaan ' Aidilfitri itu ada hikmah-hikmah terbesar. 

Antaranya adalah bertambahnya rasa kecintaan dan ketaqwaan kepada Allah SWT - 'Ubudiyyah
  • meningkatkan perasaan hamba - itulah tujuan asal mengapa kita diciptakan dan berada di atas muka bumi ini >> Allah S.W.T berfirman:

    "Dan tidak Aku jadikan jin dan manusia melainkan supaya mereka menghambakan diri kepadaKu..."
    [ Az-Zariyat, ayat 56 ]
  • peningkatan 'Ubudiyyah itu membawakan seorang itu bebas dan merdeka dari cengkaman perhambaan sesama manusia sehingga menjadikan seseorang itu tinggi dan mulia.
Yang ke-2 nya adalah perasaan kegembiraan dan kesyukuran.
  • selama hampir sebulan kita mengekang serta melawan hawa nafsu dari melakukan perkara terlarang, 'Eid merupakan hari kemenangan bagi kita yang berpuasa.
  • maka sewajarnya lah kita menyambut perayaan ini dengan perasaan bersyukur dan gembira di atas usaha-usaha kita melawan hawa nafsu selama hampir sebulan. Allah S.W.T berfirman:

    "Wahai orang-orang yang beriman! Makanlah makanan yang baik, yang telah Kami kurniakan kepada kamu dan bersyukurlah kepada Allah sekiranya kamu benar-benar menyembah-Nya".
    [al-Baqarah, ayat 172]
  • Salah satu cara kita menunjukkan rasa syukur adalah dengan bertakbir. Banyakkan bertakbir di malam hari raya dan di sepanjang hari raya.
Yang ke-3 : Mengeratkan persaudaraan sesama Islam dan juga kawan-kawan kita yang bukan Islam
  • Allah S.W.T berfirman: "Sesungguhnya orang-orang yang beriman itu bersaudara. Oleh itu, perdamaikanlah antara dua saudara kamu. Bertakwalah kepada Allah S.W.T, mudah-mudahan kamu dirahmati". [al-Hujurat, ayat 10]
  • Semasa hari rayalah kita dapat mengeratkan hubungan sesama kita dengan ziarah. Kadang-kadang setahun sekali itulah sahaja masa untuk kita berjumpa. Hari-hari lainnya seolah-olah masa kita tidak mencukupi untuk mengeratkan silaturrahim sesama kita.
  • Keluarga dan kawan-kawan datang berziarah di hari raya, kita juga menziarahi mereka untuk mengeratkan perhubungan. Hakikatnya, 'Eid menyemai di dalam diri kita rasa cintakan saudara berteraskan aqidah keimanan kepada Allah SWT. Jika ada kawan-kawan kita yang berlainan agama dan bangsa, jemputlah berhari raya di rumah sebagai wasilah untuk kita saling mengenali antara satu sama lain dan menguatkan keharmonian hidup bersama.
Banyak lagi hikmah 'Eidulfitri yang kita sambut ini. Semoga perayaan ini dapat meningkatkan keimanan dan ketaqwaan serta rasa hamba kita kepada Allah SWT, disampiang dalam mengeratkan silaturrahim sesama manusia.

Allahu Akbar
Allahu Akbar
Allahu Akbar
Walillahilhamd

Selamat Menyambut Har Raya 'Eidulfitri
Semoga kita kembali kepada fitrah dan diampunkan segala dosa-dosa kita. Aameen.

Friday, June 23, 2017

Ramadhan 1438H - Day 28

Ramadhan semakin pergi, kemeriahan Syawal semakin terasa, dan kesedihan meninggalkan Ramadhan juga semakin terasa rasa.

Puasa sangat bagus bagi yang tidak mampu bernikah kerna puasa dapat mengekang nafsu syahwatnya. Bagi yang mampu bernikah, cepat-cepatlah bernikah kerna ianya tuntutan agama. Bagi yang mampu tetapi belum diketemukan pasangan hidupnya, bersabarlah kerna ganjaran yang besar Allah berikan kepada hamba-Nya yang bersabar. 

Mari saya ceritakan mengenai seorang suami yang mengadu perihal isterinya. Dan sekiranya kamu mengatakan bahawa perkahwinan itu indah-indah belaka, kamu jangan lupa bahawa perkahwinan itu juga satu ujian untuk keduanya (suami dan isteri). Cerita dipetik dari sumber Internet.

"Seorang suami mengadukan apa yang dia rasakan kepada seorang Syeikh. Dia berkata:

Ketika aku mengagumi calon isteriku seolah-olah dalam pandanganku Allah tidak menciptakan perempuan yang lebih cantik darinya di dunia ini.

Ketika aku sudah meminangnya, aku melihat banyak pula perempuan seperti dia.

Ketika aku sudah menikahinya aku lihat banyak sekali perempuan yang jauh lebih cantik dari dirinya.

Ketika sudah berlalu beberapa tahun pernikahan kami, aku melihat seluruh perempuan lebih manis daripada isteriku.

Syeikh berkata: "Apakah kamu mahu aku beritahu yang lebih dahsyat daripada itu dan lebih pahit?"

Laki-laki itu terus berkata: Iya, mahu.

Syeikh: Sekalipun kamu mengahwini seluruh perempuan yang ada di dunia ini pasti anjing yang berkeliaran di jalanan itu lebih cantik dalam pandanganmu daripada mereka semua.

Laki-laki itu tersenyum masam, lalu ia bertanya: "Kenapa tuan Syeikh berkata demikian?"

Syeikh: Kerana masalahnya terletak bukan pada isterimu. Tapi masalahnya adalah bila manusia diberi hati yang tamak, pandangan yang menyeleweng dan kosong dari rasa malu kepada Allah; tidak akan ada yang bisa memenuhi pandangan matanya kecuali tanah kuburan.

Rasulullah bersabda: "لَوْ أَنَّ لِابْنِ آدَمَ وَادِيًا مِنْ ذَهَبٍ أَحَبَّ أَنْ يَكُونَ لَهُ ثَانِيًا، وَلَنْ يَمْلأَ فَاهُ إِلا التُّرَابُ، وَيَتُوبُ اللَّهُ عَلَى مَنْ تَابَ "

"Andaikan anak Adam itu memiliki lembah penuh berisi emas pasti ia akan menginginkan lembah kedua, dan tidak akan ada yang boleh memenuhi mulutnya kecuali tanah. Dan Allah akan menerima taubat siapa yang mahu bertaubat".

Jadi, masalah yang kamu hadapi sebenarnya adalah kamu tidak menundukkan pandanganmu dari apa yang diharamkan Allah.

Sekarang, apakah kamu menginginkan sesuatu yang akan mengembalikan kecantikan isterimu seperti pertama kali kamu mengenalnya? Ketika ia menjadi wanita tercantik di dunia ini?

Laki-laki itu: Iya, mau sekali.

Syeikh: Tundukkan pandanganmu!!!"

Thursday, June 22, 2017

Ramadhan 1438H - Day 27

Ramadhan hari ke-27 Alhamdulillah
Tanda semakin dekat kita meninggalkan Ramadhan. Aduhaii....sedih rasa di hati bila saat meninggalkan bulan penuh barakah ini.

Di bulan inilah kita seakan-akan berlumba-lumba untuk melakukan kebaikan. Perangai pun baik je kan...:)

Muhasabah diri pada hari ke-27 Ramadhan. Semoga bermanfaat InsyaAllah.

Allah SWT berfirman di dalam Surah Ar-Rum ayat 21 yang bermaksud: "Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir."

Ayat ini merangkumi pengertian cinta. Percintaan yang membawa kepada ikatan yang terkuat iaitu pernikahan. Pernikahan dalam ertikata menjalin kecintaan dan kerjasama, mendahulukan kepentingan orang lain dan pengorbanan, perasaan tenteram sakinah dan mawaddah, hubungan rohani yang mulia, perikatan jasad yang disyari'atkan, perjalanan mencari redha Allah dan menuju syurga Allah bersama orang yang dicintai.

Bagi kaum lelaki, diciptakan bagi mereka kaum wanita dari jenis yang sama iaitu manusia. Jika kiranya pasangan tersebut merupakan jin atau haiwan, maka pastilah tidak akan terjadi kerukunan dan kecenderungan di antara mereka dan tidak akan pula terjadi perkahwinan. Sebaliknya, ia akan bertentangan dan saling berpaling. 

Pasangan yang sama jenis iaitu manusia juga merupakan antara rahmat Allah yang sempurna kepada hamba-Nya. Dia menjadikan pasangan dari jenis manusia sendiri dan menjadikan kedekatan hati di antara keduanya rasa kasih (mawaddah) yakni cinta dan rasa sayang (rahmah) belas kasihan.

Dia jadikan di antara keduanya perasaan sakinah, agar perasaan nyaman, tenteram dan tenang kepada yang dicintai.

Dia jadikan di antara keduanya mawaddah - perasaan yang ingin bersatu atau bersama dengan suatu perjanjian yang terkuat iaitu  pernikahan. Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud: "Tidak ada yang bisa dilihat (lebih indah/lebih baik oleh) orang-orang yang saling mencintai seperti halnya pernikahan."

Allah SWT jadikan di antara keduanya rahmah - kasih sayang dan kelembutan yang timbul terutamanya kerna ada ikatan. Sepertinya cinta antara yang bertalian darah, cinta orang tua kepada anaknya @ sebaliknya.

Dan perasaan cinta itu adalah sebahagian dari ayat-ayat Allah bagi kaum yang berfikir.

Berbuat baiklah dan berbelas kasihanlah kepada pasangan anda. Jangan jadi seperti fatihah dan Airil di dalam Andainya Takdir (walaupun hanya melihat tidak sampai 1 episode, kerna terasa bodohnya diri seorang perempuan apabila melihat watak seorang isteri di dalam drama tersebut diperlakukan kejam oleh suaminya) walau dengan apa sebab sekalipun.

Allahu Ta'ala A'lam

#TafsirIbnuKatsirOnline
#Tafsir

Wednesday, June 21, 2017

Ramadhan 1438H - Day 26

Ternyata, puasa itu luar biasa
Kerna Allah menyandarkan puasa pada diri-Nya

Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud:
“Allah ‘azza wa jalla berfirman: setiap amalan manusia itu bagi dirinya, kecuali puasa. Karena puasa itu untuk-Ku dan Aku yang akan membalas pahalanya” (HR. Bukhari no. 1904 , Muslim no. 1151).

Di dalam puasa itu, jika kita teliti ada 3 kesabaran:
  1. Kesabaran di dalam melakukan ketaatan
  2. Kesabaran di dalam menghadapi ujian menjauhi larangan Allah SWT
  3. Kesabaran di dalam menerima taqdir Allah SWT
Tahukah anda, ibadah puasa akan memberikan syafaat di Hari Akhirat (dengan izin Allah SWT)?
“Puasa dan Al-Qur’an, keduanya akan memberi syafa'at kelak di hari akhirat. Puasa berkata: ‘Ya Rabb, aku menahannya makan dan menyalurkan syahwatnya, maka izinkanlah aku memberi syafaat padanya’. Al Qur’an berkata: ‘Ya Rabb, aku menahannya dari tidur di malam hari, maka izinkanlah aku memberi syafaat padanya’. Allah berfirman: ‘jika demikian berilah ia syafa’at’'".(HR. Ahmad 10/118. Ahmad Syakir dalam Ta’liq-nya terhadap Musnad Ahmad menyatakan bahwa sanadnya shahih).

Orang yang berpuasa, bau mulut pun wangi di sisi Allah SWT dan mereka mendapat 2 kebahagiaan.
Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda yang bermaksud:
“Demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya. Sungguh bau mulut orang yang berpuasa di sisi Allah itu lebih wangi daripada misik. Bagi orang yang berpuasa ada dua kebahagiaan. Kebahagiaan ketika ia berbuka dan kebahagiaan ketika ia bertemu Rabb-Nya” (HR. Bukhari no. 1904, Muslim no. 1151).

Banyak lagi kelebihan puasa bagi orang yang berpuasa dan saya hairan bin ajaib, kenapa ada yang terang-terangan tidak berpuasa di kala umat Islam sedang berpuasa secara berjemaah dan beramai-ramai. Lain hal pula sekiranya kita berpuasa sendiri-sendiri di bumi asing yang rata-rata masyarakatnya tidak berpuasa.

Dan...ternyata juga sedekah itu luar biasa.
Anda beri 1, Allah beri 700 kali ganda

Allah Ta’ala berfirman yang bermaksud: “Perumpamaan (nafkah yang dikeluarkan oleh) orang-orang yang menafkahkan hartanya di jalan Allah adalah serupa dengan sebutir benih yang menumbuhkan tujuh butir, pada tiap-tiap butir seratus biji. Allah melipatgandakan (ganjaran) bagi siapa yang Dia kehendaki . Dan Allah maha luas (kurnia-Nya) lagi maha mengetahui” . (Al Baqarah (2) : 261)

*Diceritakan oleh Ibnu Abbas r.a : "Rasulullah s.a.w. adalah orang yang paling dermawan. Dan beliau lebih dermawan lagi di bulan Ramadhan saat beliau bertemu Jibril. Jibril menemuinya setiap malam untuk mengajarkan al-Qur’an. Dan kedermawanan Rasulullah s.a.w. melebihi angin yang berhembus."[Riwayat Bukhari]*

Keajaiban sedekah memang tidak dinafikan lagi. Ramai yang telah merasai kenikmatan dan ganjaran hasil dari sadaqah. Bagaimana sadaqah mampu menenangkan jiwa, meluaskan pintu rezeki dan menghapuskan kesakitan yang dialami.

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Dan barangsiapa yang bertaqwa kepada Allah, pasti akan ditunjuki kepada mereka jalan keluar. Dan diberi rezeki kepada mereka daripada jalan yang tidak disangka-sangka. Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, maka Allah akan mencukupi baginya”. (At-Talaq:2-3)

Kekayaan tidak akan bererti apa-apa tanpa sadaqah. Begitu juga dengan rezeki kita sama ada banyak atau sedikit, ianya tidak akan bererti apa-apa tanpa sadaqah. Sekalipun pendapatan anda sedikit, namun sadaqah mampu menjadikan anda seorang yang cukup rezekinya. Rezeki yang sedikit, mencukupi, rezeki yang banyak juga mencukupi. Kerna ada sesetengah orang, rezekinya, gajinya, pendapatannya amat banyak, namun dirasakan masih tidak mencukupi untuk menampung keinginan dunianya. Ada sahaja yang tidak cukup. Namun bagi yang diberi keberkatan atas rezekinya, sedikit atau banyak, ianya sentiasa berlebihan dan kadang-kadang dikurniakan rezeki melimpah ruah dari sumber yang tidak disangka-sangka.

Tips nak tenang = sedekah, tips nak senang = sedekah :)
Justru itu, bersedekahlah sama ada di kala kita senang atau susah, secara terang atau sembunyi.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: "Kamu tidak akan memperoleh kebajikan (yang sempurna) sehingga kamu menafkahkan (hartamu) pada jalan Allah. Maka di antara kamu ada yang kikir dan siapa yang kikir sesungguhnya dia hanyalah kikir terhadap diri sendiri. Dan Allah lah yang Maha Kaya sedangkan kamu orang-orang yang memerlukan-Nya."(QS.Muhammad :38)

2 perkara ini yang kita lakukan di bulan Ramadhan, MasyaAllah....hebat ganjarannya. Dan tambahan kepada 1 perkara lagi iaitu solat malam. Sungguh, anda akan merasakan keajaiban aura Ramadhan sekiranya ketiga-tiga perkara ini dapat dilakukan secara istiqamah. Dan ketiga-tiga amal ini, diharapkan akan berterusan dilakukan walaupun Ramadhan telah berlalu.

Ramadhan sudah hampir sampai ke penghujungnya. Kita tidak tahu apakah kita akan bertemu semula dengan Ramadhan. Sama-samalah kita panjatkan doa agar Allah SWT beri ruang waktu untuk kita bertemu dengan Ramadhan dan kehidupan kita dipenuhi dengan manfaat dan barakah sehingga akhir waktu kita bertemu dengan-Nya.

Allahu ta'ala a'lam
Semoga bermanfaat

Tuesday, June 20, 2017

Ramadhan 1438H - Day 25


Ramadhan hari ke 25
Seawal pagi tadi hujan lebat. Mudah-mudahan ada Lailatul Qadr untuk kita. Alhamdulillah, sejuk bumi Allah.

Bangun pagi-pagi, kita mulakan dengan do'a, kerna do'a itukan senjata orang Mukmin. Do'a yang baik-baik untuk diri kita, kedua ibu bapa kita, keluarga kita, sahabat-sahabat kita, guru-guru kita, kaum muslimin dan muslimat agar semuanya masuk ke syurga Allah dari mana-mana pintu syurga. Doakan juga untuk orang-orang yang memusuhi kita, yang berbuat jahat kepada kita, yang dengkikan kita, semoga kesemuanya diberi hidayah dan taufiq.

Yang masih belum berpunya, doalah semoga Allah bukakan hati seseorang untuk menerima anda. Yang sudah berpunya, doalah agar cepat dihalalkan perhubungan tersebut. Yang sudah bernikah, doalah agar hubungan kekal sehingga syurga. Yang sudah bernikah dan belum mempunyai cahayahati, doalah agar Allah perkenankan doa2 orang yang berharap. Yang punya anak-anak, doalah yang baik-baik untuk cahayahati anda. 

Bagi yang punya kawan-kawan, keluarga yang masih belum berpasangan mahupun masih belum punya keturunan, doalah yang baik-baik untuk mereka. 

Soalan-soalan seperti, "Engkau ni bila nak kawin, tak takut ke jadi anak dara tua / bujang terlajak?", "Ni sorang lagi tak kawin, muka lawa/hensem tapi tak kawin lagi.", "Kawin dah 5 tahun, tapi belum ada anak lagi. Dah cuba berubat ke?", "Bila nak ada baby ni?" dan soalan-soalan yang bisa membuatkan hati-hati manusia yang kita tanya itu terguris atau terluka, cuba-cubalah elakkan keluar dari mulut atau jari-jemari chomel kita. Hati-hati orang yang kita lukai ini, bila mereka berdoa, mudah sahaja Allah makbulkan nanti. 

Maka, doalah yang baik-baik sahaja. Mana tahu, Allah maqbulkan doa-doa kita tanpa hijab di bulan Ramadhan ini. 

Doa ini sangat cantik untuk dibaca, bagi yang sudah berumahtangga mahupun yang belum berkahwin. 

"Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati (kami), dan jadikanlah kami pemimpin bagi orang-orang yang bertaqwa." - Surah Al-Furqan, ayat 74

Semoga kita dikurniakan pasangan dan keturunan yang mampu menyejukkan mata, menenangkan hati, meningkatkan iman kita, yang mampu berjalan seiring membawa kita dan keluarga ke syurga. Bukankah itu tujuan hidup kita?

Bagi yang tidak jumpa pasangan di dunia, jangan risau resah dan gelisah, terus-terusan menjadi baik dan berbuat amal kebaikan, kerna bidadara / bidadari di syurga sedang menunggu kita, InsyaAllah...Aameen😊

#doadariAlQuran
#ngobathati

Most Popular