Tuesday, January 12, 2016

Review : Apa Ada Dengan Dilwale

Memandangkan ramai yang telah memecah panggung melihat Dilwale dan memuji-muji filem tersebut dan saya tidak pasti sama ada pujian-pujian tersebut adalah kerana jalan ceritanya bagus, atau disebabkan comeback kajol dan shah rukh khan, atau scenery di dalam filemnya teramat canteq dan memegunkan atau disebabkan oleh 2 sebab yang terakhir...makanya saya luangkan masa saya yang terbatas untuk menonton filem ini dilayar.

Dilwale...
Siapa yang tidak terpegun dan jatuh cinta dengan kecantikan kajol, kecantikan wanita india sejati, dengan alis yang tebal, mata yang bulat dan tajam, bibir yang mungil...ditambah pula dengan lakonan yang bersahaja tetapi mengagumkan semua. Bagi perempuan, ramai yang berangan dan mengimpikan diri mereka seperti kajol...terletak cantik serba serbi semuanya, dengan muka yang semakin runcing, dengan badan yang semakin "slender", lebih cantik sekarang dari zaman beliau berlakon di dalam Dilwale Dulhania Le Jayenge. Percayalah, banyak yang perlu dilepaskan untuk mendapatkan canteq seperti itu.

Bagi yang lelaki pula, mulalah berangan mempunyai otot tangan dan tubuh yang tegap seperti shah rukh khan. Shah rukh khan dengan gayanya mendepa tangan seperti filem-filemnya yang lain, lakonannya sentiasa berkesan dan saya percaya ramai yang ingin menjadi seperti beliau.

Dan siapa pula yang tidak terpesona dengan lokasi penggambaran yang sangat-sangat awesome - penggambaran yang diadakan di Goa, Bulgaria dan Iceland sehingga menjadi lokasi-lokasi yang panas buat tahun 2016.

Namun, disebalik ke semua "selling point" tersebut bagi menarik penonton ke panggung, tiada apa yang luar biasa menarik dari cerita tersebut. Jalan cerita yang biasa-biasa sahaja dan cliche, di selang seli dengan jenaka lawak dari veteran lawak terkenal Bollywood, menjadikan filem itu seperti tiada peningkatan selain dari lokasi-lokasi yang menarik dan pelakon-pelakon yang hebat dengan gaya mereka.

Bagi fanatik kajol dan SRK, itulah filem yang ditunggu-tunggu.

Selepas muncul keluar dari cahaya matahari, tersasar jauh dari bayang
Tempat dimana kita bertemu, masa terhenti disana
Langit cair menjadi kaca
Bila membeku, membawa pergi bentuk di wajahmu

Selepas melupai dunia, aku terjumpa kamu
Inilah doa yang datang dari hatiku
warnakan aku dalam warna-warnamu

Inilah harapan kekasihmu dari hati
warnakan aku dalam warna-warnamu
Inilah harapan kekasihmu dari hati
warnakan aku dalam warna-warnamu

Ia bermula dengan kamu, dan berakhir dengan kamu
Kisah ini memang penuh mistik

Akulah karavan, dan kamu destinasi
Setiap jalan menghala kepadamu
hatiku bersatu dengan hatimu
Dan sekarang kabus-kabus kesakitan telah menghilang

Selepas melupai dunia, aku terjumpa kamu
Inilah doa yang datang dari hatiku
warnakan aku dalam warna-warnamu

Inilah harapan kekasihmu dari hati
warnakan aku dalam warna-warnamu
Inilah harapan kekasihmu dari hati
warnakan aku dalam warna-warnamu

Dunia hatiku telah dibiarkan
Semenjak kamu memasukinya
Semenjak jasad satu dan menjadi satu jiwa (kita berdua bersama)

Aku telah mencapai status ini
Semua hubungan didunia ini pucat
Aku telah mencipta satu hubungan yang bermakna dengamu

Selepas melupai dunia, aku terjumpa kamu
Inilah doa yang datang dari hatiku
warnakan aku dalam warna-warnamu

nilah harapan kekasihmu dari hati
warnakan aku dalam warna-warnamu
Inilah harapan kekasihmu dari hati
warnakan aku dalam warna-warnamu
~lirik lagu Gerua~
Post a Comment

Most Popular