Saturday, November 7, 2015

Biasa

"Biasa la tu..."
Selalu kan kita cakap macam tu

"Biasala dia tu, selalu datang lambat. Tak pernah on time"

"Dah biasa kene buli macam ni. Terima je la"
"Biasa sangat solat lewat....cubala solat awal waktu."

"Biasa dah tidur lewat"
"Biasa dah bangun lambat"
"Tak biasa la tidur awal"
"Dah biasa keje sampai lewat malam..."
"Dah biasa kene marah, walaupun kadang2 orang yang marah tu pun tak betul jugak."

Biasa tak dengar perkataan-perkataan macam tu?

Betulkan yang biasa...jangan jadik kebiasaan yang belum tentu betul menjadi norma.

Membuang anak sudah menjadi kebiasaan. Membaca berita anak-anak yang baru dilahirkan dibuang di mana-mana sangat meloyakan.

Orang yang dituduh bersalah biasa dianggap bersalah sehinggan dibuktikan tidak bersalah, barulah tanda bersalah di dahi orang tersebut ditanggalkan.

Ketua biasanya betul. Pekerja-pekerja di bawah seliaaannya perlu ikut segala arahan. Hakikatnya, ketua perlu memimpin dan berjalan seiring dengan pekerja2 di bawah seliaanya untuk menjayakan sesebuah organisasi dan bukannya menjadi diktator dan ditakuti. Penasihat kepada ketua perlu jujur dan bukannya bersikap mengampu. Biasa kan mengadap penasihat atau orang2 kanan yang mengampu?

Biasakan solat diawal waktu.
Kadang-kadang kita dahulukan kerja yang sedia ada dihadapan kita yang tak pernah habis untuk dihabiskan dan akhirnya kita solat di hujung waktu.
Panggilan manakah yang lebih penting selain dari panggilan Allah swt yang menciptakan kita???

Peringatan jua untuk diri saya. Biasakan yang betul. Yang biasa dilakukan oleh kebanyakan kita tidal semestinya betul.

Allahul musta'aan

Post a Comment

Most Popular