Wednesday, March 11, 2015

Riadah : Gunung Santubong

“I like the mountains because they make me feel small,' Jeff says. 'They help me sort out what's important in life.” ~ Mark Obmascik, Halfway to Heaven: My White-knuckled--and Knuckleheaded--Quest for the Rocky Mountain High
Minggu lepas, saya berpeluang mendaki Gunung Santubong untuk kali ke-3. Tanpa persediaan dan "training", saya menyahut cabaran sahabat saya. Niat kami hanya ingin mendaki sekadar yang mampu sahaja. Mendaki rilek-rilek dan tak nak stress, sebab kerja dah sedia maklum stresssz :))

Jam hampir 8am, kami bertolak ke Santubong dan mulakan pendakian jam 830am. Setelah hampir mendaki selama lebih kurang setengah jam, tapak kasut sahabat saya tercabut. Dilema jugak samada nak teruskan atau patah balik tukar kasut dan mendaki semula. Bila melihat kedua-dua tapak kasut tercabut, kami membuat keputusan untuk patah balik, tukar kasut dan naik semula. Di situ dah ada masa tambahan selama lebih setengah jam untuk turun dan naik semula. :))
Kami tidak berduaan pada hari tersebut. Sekumpulan pelajar dari UiTM Kota Samarahan, dan UNIMAS turut serta menyahut cabaran menjejak puncak Santubong. Semasa mendaki semula, kelihatan 2 pelajar UiTM turun semula ke jalan utama. Kami berdua menyambung perjalanan dengan langkah yang perlahan mengikut keupayaan diri.

Jam 10am, kami sampai di check point F7. Sepanjang trek sehingga F7 memang agak landai dan santai. Bermula dari F7 sehinggalah F15, maka bermulalah pendakian yang mencabar. Bagi saya memang mencabar, dengan trek mencanak dan menaik sepanjang-panjang perjalanan, lebih-lebih lagi trek mencanak hampir 90 degree menggunakan tangga bertali untuk sampai ke puncak. Dah separuh jalan, tak boleh lagi nak berpatah balik. Kami teruskan pendakian sehinggalah ke puncak dan kami tiba di puncak pada lebih kurang jam 1 tengahari. Sampai sahaja di puncak Santubong, cuaca sangat terang, kabus pun dah hilang dan matahari terik memancar. Kami tidak mengambil masa yang lama berada di puncak. Kumpulan pelajar UiTM telah berada di puncak lebih awal dari kami, dan semasa menuruni gunung tersebut, ramai lagi rupanya yang berusaha untuk sampai ke puncak.
Lutut pun dah longgar, menuruni gunung nie akan menjadikan lutut semakin longgar dan urat-urat semakin mengembang. Sepanjang perjalanan menuruni gunung tersebut, perkara yang paling mengerikan saya adalah menuruni tangga-tangga yang telah kami lalui semasa mendaki. "mendaki menggunakan tanga-tangga tersebut agak menakutkan, menuruni gunung menggunakan tanga-tangga tersebut lebih menakutkan". Perjalanan turun mengambil masa lebih kurang 2 jam. Sekiranya ada yang mampu berlari, perjalanan turun akan lebih cepat lagi.
Jam 3pm, kami sampai di tempat letak kereta. Alhamdulillah, dalam umur sebegini, kami mampu untuk menjejak puncak dan saya memang kagum dengan sahabat saya, walaupun sudah bercahayamata 2, masih mampu untuk mendaki sehingga puncak.
“Climb if you will, but remember that courage and strength are nought without prudence, and that a momentary negligence may destroy the happiness of a lifetime. Do nothing in haste; look well to each step; and from the beginning think what may be the end.” 
― Edward Whymper, Scrambles Amongst the Alps

Akhiran, saya sertakan Lirik Lagu Puteri Santubong dan Puteri Sejinjang untuk tatapan semua. Tak berjumpa pulak dengan tuan puteri yang canteq sepanjang perjalanan. Jelmaan tuan puteri mungkin ada, cuma kami yang tak perasan :)) :


Oh……
Puteri Santubong,
Sejinjang sayang,
Kisah lama, Zaman mensia maya.
Puteri Santubong, Puteri Sejinjang,
Penjaga gunung Negeri Sarawak,
Manis sik ada dapat dilawan,
Anak dak Dewa turun kayangan.
Oh……
Santubong puteri bertenun kain malam,
Oh……
Sejinjang puteri menumbuk padi siang.
Satu hari nya dua kelahi,
Beranuk anuk sik renti-renti,
Seorang madah dirik bagus agik,
Seorang sik ngalah walau sampai ke mati.
Udah lejuk nya duak kelahi,
Lalu bertukuk nya duak puteri,
Sejinjang mengayun aluk ke pipi,
Tebik Santubong sampai gituk ari.
Tapi Santubong membalas juak,
Lalu ditikam batang belidak,
Sampei terkena Sejinjang kepala,
Lalu bertabor jadi Pulo Kera.
Kisah Santubong, kisah Sejinjang,
Asal berkawan jadi musuhan,
Kinik tuk tinggal jadi kenangan,
Pakei ingatan sepanjang zaman.
Post a Comment

Most Popular