Friday, April 11, 2008

Menghadapi Gossip di Pejabat

Setiap orang pasti akan menghadapi gossip di pejabat, tak kira tukang sapu, pembersih pejabat, kerani mahupun pegawai atasan...
rakan sekerja yang mempunyai kepentingan atau memang suka-suka sahaja untuk berceriter mengenai rakan sekerja yang lain....like everybody's business dan ianya merupakan proses yang tidak pernah selesai....dari dulu sampailah kepada zaman teknologi yang serba canggih ini, everybody has their own gossip stories....
kebiasaannya, gossip ini lebih menjurus ke arah personal...siapa yang tak buat keje tapi depan bos buat-buat sibuk dengan kerja...siapa yang date dengan siapa, siapa yang ada affair dengan siapa, siapa yang selalu ponteng kerja, siapa yang selalu datang lambat, siapa yang suka mengampu bos, siapa yang hidup di alam dia sendiri dan tak berkawan dengan yang lain dan berbagai-bagai cerita gossip lagi.
Cerita-cerita sebegini, sungguhpun memang ada benarnya...selalunya ditokok tambah untuk lebih menjadikan cerita ini menarik dan sedap di dengar oleh orang yang ingin mendengar.
Gossiping nie memang sedap untuk di dengar dan dilakukan oleh orang-orang tertentu...tanpa mengira natijah dari perbuatan tersebut.
Kadang-kadang gossip nie ada baik dan ada buruknya...tetapi yang buruk lebih banyak lagi dan natijahnya kekadang lebih besar dan memberikan kesan yang buruk kepada orang lain juga...

Bagaimana kita boleh menghadapi gossip-gossip liar di pejabat....yang kadang-kadang ada juga menimpa kita sendiri?
  • apabila kita mendengar bisikan-bisikan yang tidak enak mengenai kita, tanya dulu dari sumber-sumber yang mendengar dan yang berbisik-berbisik itu....dari mana puncanya, siapa yang memulakan dulu dan yang paling penting siasat dulu sebelum menerjah dan mengamuk di pejabat...
  • once kita dah tahu sumbernya dari mana, mulakan langkah kedua...cuba untuk dekati dan bertanya kepada yang menjadi punca penyebaran gossip tersebut...
  • kalau tak boleh nak tanya directly...langkah yang saya rasa bijak adalah untuk mendiamkan diri ataupun menjelaskan mengenai perkara tersebut secara terang-terangan...sekiranya perkara tersebut tidak benar
  • akhiran, serahkan kepada Tuhan yang Menciptakan kita....Yang Maha Pencipta, Yang Maha Bijaksana, Yang Maha Adil...kerana Dia lebih Mengetahui dari Segala-galanya...

Wallahua'alam

Post a Comment

Most Popular