Wednesday, August 1, 2012

Ramadhan Reflections - Day 12

Kisah Nabi Nuh a.s di dalam Surah Hud
SEORANG Belanda, Johan Huibers, yang telah membangunkan replika perahu Nabi Nuh AS yang sudah ditemukan tersebut berdasarkan ukuran-ukuran detail seperti dijelaskan di dalam beberapa kitab samawi.
Renungilah ayat-ayat di dalam surah Hud ayat 40 – 43 berikut: 
“Dan apabila datang hukum Kami untuk membinasakan mereka dan air memancut-mancut dari muka bumi (faara at-tannur), Kami berfirman kepada Nabi Nuh: Bawalah dalam bahtera itu dua dari tiap-tiap sejenis haiwan (jantan dan betina) dan bawalah ahlimu kecuali orang yang telah ditetapkan hukuman azab atasnya (disebabkan kekufurannya), juga bawalah orang-orang beriman dan tidak ada orang-orang yang beriman yang turut bersama-samanya, melainkan sedikit sahaja. 

Dan (ketika itu) berkatalah Nabi Nuh (kepada pengikut-pengikutnya yang beriman): Naiklah kamu ke bahtera itu sambil berkata: Dengan nama Allah bergerak lajunya dan berhentinya. Sesungguhnya Tuhanku adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. ” 

“Dan bahtera itupun bergerak laju membawa mereka dalam ombak yang seperti gunung-ganang dan (sebelum itu) Nabi Nuh memanggil anaknya, yang sedang berada di tempat yang terpisah daripadanya: Wahai anakku, naiklah bersama-sama kami dan janganlah engkau tinggal dengan orang-orang yang kafir. 

Anaknya menjawab: Aku akan pergi berlindung ke sebuah gunung yang dapat menyelamatkan aku daripada ditenggelamkan oleh air. Nabi Nuh berkata: Hari ini tidak ada sesuatupun yang akan dapat melindungi dari azab Allah, kecuali orang yang dikasihani olehNya dan dengan serta-merta ombak itu pun memisahkan antara keduanya, lalu menjadilah dia (anak yang derhaka itu) dari orang-orang yang ditenggelamkan oleh taufan. ” 

Qatadah telah menyebut sebagaimana yang diriwayatkan oleh Imam al-Bukhari [Sahih al-Bukhari nombor 4869], “Allah SWT telah mengekalkan kapal Nuh supaya ia sampai kepada pengetahuan generasi awal umat ini”. 

Maka, apakah kita mengambil pengajaran di dalam ayat-ayat di atas? Apabila datangnya malapetaka dari Allah kepada sesuatu kaum atau negeri itu, ianya tidak hanya akan menimpa orang-orang kafir, malahan ianya juga akan menimpa orang-orang yang beriman yang berada di dalam kaum atau negeri tersebut. 

Anak seorang nabi pun tidak akan terkecuali dari seksaan ALLAH SWT kerna hanya ALLAH SWT sahaja yang layak memberikan hidayah dan taufiq kepada hambaNya. Nabi Nuh a.s sebagai seorang hamba hanya mampu berdoa kepada ALLAH SWT untuk menyelamatkan keluarganya dan hanya ALLAH SWT sahaja yang memperkenankan doa tersebut. 

Wallahu Ta'ala A'lam. 
Post a Comment

Most Popular