Monday, August 15, 2016

Tangguhkan Hutang vs Halalkan Hutang

Dah sampai tahap malu nak tagih hutang, yang berhutang pun bukannya budak2 lagi dan tahu apa natijahnya bila menangguhkan membayar hutang...walaubagaimanapun, biarlah si penghutang membayar lambat sekalipun. Sekurang kurangnya yang memberi hutang mendapat sedekah dari penangguhan hutang yang masih belum dijelaskan itu. Dapat pahala sedekah free hari hari...untungla :)

“Siapakah yang mau memberi pinjaman kepada Allah, pinjaman yang baik (menafkahkan hartanya di jalan Allah), maka Allah akan meperlipat gandakan pembayaran kepadanya dengan lipat ganda yang banyak. Dan Allah menyempitkan dan melapangkan (rezki) dan kepada-Nya-lah kamu dikembalikan.” (QS. Al-Baqarah: 245)

Petikan dari http://www.mynewshub.cc/2016/08/09/jangan-halalkan-orang-yang-berhutang/

"PERKARA biasa jika ada kawan-kawan yang berhutang. Perkara biasa juga jika ada kawan-kawan yang tak bayar hutang.

Ada ketika tuntut semula hutang seolah-olah seperti kita pula yang meminta sedekah. Mukanya selamba, muka kita pula yang malu-malu alah. Ada juga sehingga putus silaturrahim.

Ramai yang malas ambil pusing lalu halalkan sahaja. Sikap yang bagus tapi agak kurang beruntung.

Saya nasihatkan jangan dihalalkan orang berhutang itu. Tapi berikan dia masa untuk membayarnya.

Dari Sulaiman bin Buraidah dari ayahnya katanya;

“Saya mendengar Rasulullah sallallahu alaihi wasallam bersabda, ‘Sesiapa yang memberi masa kepada orang berhutang yang kesempitan, dia akan mendapat pahala satu sedekah untuk setiap hari’.

“Kemudian aku mendengar baginda berkata, ‘Sesiapa yang memberi masa kepada orang yang berhutang yang kesempitan, dia akan mendapat dua pahala sedekah untuk setiap hari’.

“Aku pun bertanya, Wahai Rasulullah, engkau kata, ‘Sesiapa yang memberi masa kepada orang berhutang yang kesempitan, dia akan mendapat pahala satu sedekah untuk setiap hari’. Kemudian aku mendengar engkau berkata, ‘Sesiapa yang memberi masa kepada orang yang berhutang yang kesempitan, dia akan mendapat dua pahala sedekah untuk setiap hari’.

Lalu baginda bersabda, ‘Dia akan dapat pahala satu sedekah untuk setiap hari sebelum tiba waktu pembayaran. Jika tiba masa pembayaran lalu dia masih memberi masa, dia akan mendapat pahala dua kali sedekah untuk setiap hari’.” [HR Ahmad 22942; Isnaduh Sahih]

Contoh, jika anda memberi tempoh 2 bulan untuk melunaskan hutang kepada si peminjam, maka selama 2 bulan itu anda akan mendapat satu pahala sedekah setiap hari, Insya’Allah.

Apabila telah sampai tempoh dua bulan tadi, anda beri lagi masa kepada peminjam, maka ketika itu anda akan mendapat 2 pahala sedekah setiap hari, Insya’Allah.

Tapi apa nilainya satu pahala sedekah itu? Banyakkah? Saya bawakan beberapa hadis lain untuk menunjukkan betapa besarnya satu pahala sedekah itu.

“Sedekah memadamkan dosa sepertimana air memadamkan api.” [HR al-Tirmidzi 2616; Sahih]

“Hindarkan dirimu dari Neraka walaupun hanya dengan separuh kurma, jika tidak ada maka dengan bertuturlah kata yang baik.” [Muttafaq ‘alaih]

“Setiap orang di bawah naungan sedekahnya sehingga diputuskan hukum di antara manusia.” [HR Ahmad dan Hakim dan disahihkan oleh Al-Albani]

Dan ada banyak lagi hadis tentang kelebihan sedekah termasuklah mengubati penyakit jasmani.

Begitu besar pahala sedekah sehingga boleh menghapuskan dosa, menghindarkan Neraka, menjadi naungan di Mahsyar, dan ada pelbagai hadis lain yang jika anda teliti menunjukkan amalan sedekah ini adalah amalan yang besar manfaatnya.

Dan anda pula memiliki pahala sedekah setiap hari, hanya kerana anda melanjutkan tempoh kepada peminjam untuk membayar hutang. Boleh jadi hutang itu hanya RM10 sahaja. Atau bahkan mungkin RM1?

Jadi, biarlah jika hutang anda berpuluh tahun tidak dibayar, anda tetap mendapat pahala sedekah setiap hari yang sebenarnya sangat besar di sisi Allah.

Dan akhir sekali, jika si peminjam telah mampu untuk membayarnya walaupun setelah dia mati melalui warisnya, maka ketika itu, anda sedekahkanlah sahaja kerana ada hadis lain yang berbunyi;

“Sesiapa yang memberi masa kepada orang berhutang yang kesempitan atau menghalalkan hutang itu, Allah akan melindunginya di bawah bayanganNya.” [HR Muslim 7512]."

Tuesday, July 26, 2016

Serapi....aku datang

"When climbing, follow your own pace. Not others.
While we are rushing to reach the top, we will be missing some important parts, moments, creatures and nature of the mountain." ~ uark

Serapi aku Datang
Plan ke Gunung Serapi ni tak dirancang lebih awal. Mulanya kami hendak ke Gunung Santubong. Namun, memandangkan masing-masing sakan beraya, stamina entah ada entah tidak, kami menukar plan asal kepada program piknik ke Serapi.
dari jauh dah nampak puncak Serapi :)
Gunung Serapi, dengan ketinggian 911 meter / 2600 kaki dari paras laut, ianya menjadi Gunung tertinggi di Matang, Kuching. Setiap kali melalui Jalan Matang, setiap kali itulah kelihatan Gunung Serapi gah menampakkan diri dari jauh. Sekiranya anda berumah di kawasan Matang, setiap pagi anda akan dapat menikmati pemandangan yang indah dari jauh, Gunung Serapi dilitupi kabus dan awan, bila matahari beransur menampakkan diri, anda akan mula dapat melihat puncak Gunung Serapi dari jauh.

Gunung Serapi, terletak di Taman Negara Kubah, Matang Kuching, lebih kurang 30minit perjalanan dari bandar Kuching. "Signboard" ke Gunung Serapi adalah Taman Negara Kubah, masuk ke simpang sebelah Taman Negara Kubah dan teruskan memandu sehingga berjumpa dengan pintu masuk ke Gunung Serapi. Bayaran dikenakan adalah RM10 untuk dewasa dan RM3 untuk kanak-kanak. 
Setelah "warming up" dan "stretching" kaki sedikit selama 5 minit, kami mulakan pendakian sehingga puncak. Harap-harapnya, sampailah ke puncak memandangkan berat dah naik berkilo kilo. Nak melangkahkan kaki pun dah rasa penat :)) Pendakian kali ini ditemani oleh 2 kawan saya bersama anak anak mereka. 

“I like the mountains because they make me feel small,' Jeff says. 'They help me sort out what's important in life.” 
― Mark Obmascik, Halfway to Heaven: My White-knuckled--and Knuckleheaded--Quest for the Rocky Mountain High

Kami mulakan perjalanan sekitar jam 830am, sepanjang perjalanan ke puncak, jalannya ber-tar. Memang agak boring bagi pencinta gunung tegar yang "expect" treking berhutan. Sepanjang perjalanan menaik sahaja, jarang jarang ada trek yang menurun. Setiap 100kaki, disediakan tanda berapa kaki ketinggian yang telah anda capai. 1st 1000 kaki, tidaklah terasa penat mendaki memandangkan kecuramannnya masih belum terasa dan kaki masih gagah melangkah. Selepas ketinggian 1000 kaki, hmmmm...kalori burn mula terasa, walaupun sejuk, peluh terasa di kepala. Member sebelah dah pening-pening, yang lain dah jauh ke depan meninggalkan kami berdua. Hampir di setiap pondok, kami berhenti sekejap sebelum meneruskan perjalanan. Trek agak membosankan, sekali sekala kenderaan yang hendak menuju puncak ke menara telkom di puncak melimpasi kami. Rasa macam nak tumpang ja :))

Pada 200kaki yang terakhir, trek semakin mencanak, kalau tak kuat semangat memang berhenti dekat situ ja. Kami kurangkan penat dengan sembang sembang ringan sambil mendaki. Hampir jam 11pagi, kami sampai di puncak Gunung Serapi. Sampai ja di puncak, hilang segala penat :)) Alhamdulillah.
Observation Tower di puncak
Kalau cuaca bagus terang benderang, akan nampak pemandangan dari negara seberang :)
Lepak sekejap di puncak, bergambar berkumpulan...daripada terang benderang kepada berkabus, hujan mulai turun. Kami teruskan perjalanan turun ke kaki gunung dalam keadaan hujan renyai renyai. Perlu diingatkan untuk berhati hati ketika turun memandangkan trek jalan tar agak licin ketika dan selepas hujan. Ingatkan senang ja nak treking turun, memang nampak senang, tetapi...perlu berhati hati dengan kondisi lutut semasa turun. Silap silap akan mengalami kecederaan memandangkan sepanjang perjalanan turun, trek hampir semuanya menurun. Kami tidak sempat untuk ke Air Terjun memandangkan hujan semakin lebat. Kami sampai di pondok keselamatan pada jam 1230pm. Rehat, makan makan dahulu di pondok terdekat sambil meluruskan kaki. Alhamdulillah selamat. Lain kali, air terjun akan kami tawan pula. :)

“Getting to the top is optional. Getting down is mandatory.” 
― Ed Viesturs, No Shortcuts to the Top: Climbing the World's 14 Highest Peaks

Banyak Duit vs Kurang Hutang

Bagaimana kita mahu memperbetulkan pendapat orang bahawa kita mempunyai duit yang banyak, boleh buat apa sahaja, boleh beli apa sahaja yang kita inginkan, boleh travel mana-mana sebab kita banyak duit dalam poket?

Tengok senario di bawah:
A: Mengeluh..."gaji naik pun, dah awal habis sebab kereta meragam, motosikal meragam, semua mintak duit, rumah di Kedah nak kene bayar, rumah di sini pun mintak duit jugak."
B: "Alhamdulillah ada pergerakan gaji bulan nie, boleh lah menyimpan lebih untuk waktu waktu kecemasan."
C: "Bulan ni nak travel lagi, nasib baik gaji naik sikit. Boleh cover kos travelling."
D: "Nasib baik bulan ni gaji naik, boleh shopping handbag..."
E: "Ehh..gaji naik ke?" Kawan-kawan pulak kata, "hmmm....ni memang dah terlebih duit ni sampai tak perasan gaji naik. Entah-entah, gaji masuk pun dia tak perasan sebab gaji bulan lepas masih ada lagi."

Dan senario di atas dihadapi oleh mereka yang makan gaji, bekerja tak kiralah bebannya berat mana, tapi menerima gaji statik dari majikan.

Ada yang belum sempat nak hujung bulan, gaji bulanan dah habis. Ada pula yang cukup cukup makan. Ada juga yang berlebih dan gaji bulan baru akan lebih disimpan untuk kecemasan. Kenapa situasi ini berbeza beza sedangkan beza gaji antara mereka bukannya seperti langit dan bumi.

Untuk kita memahami situasi ini, kene tahu perbelanjaan bulanan mereka. Ada yang mempunyai hutang melebihi 60%, sehinggakan keperluan asas selama sebulan tidak mencukupi. Ada yang hutang hanya 30% daripada pendapatan. Dan kita tidak seharusnya melihat kepada pendapatan seseorang di dalam menilai kemampuan mereka. Lihatlah pada jumlah hutang yang mereka ada.

Contoh 1: Seorang staf yang mempunyai anak seramai 3 orang, isteri seorang, rumah ada 2, kereta nissan serena, motosikal kawasaki ninja. Gaji, tidak sampai RM5k sebulan. Isteri bekerja, juga gajinya tidak sampai RM5k sebulan. Perbelanjaan yang tetap secara bulanan - ansuran kereta, motosikal sekiranya ada, ansuran rumah, belanja persekolahan anak-anak, yuran tadika/tempat asuhan, belanja rumah secara mingguan atau bulanan. Yang ini kita anggarkan sekitar RM7k sebulan. Tinggal lagi beberapa ribu untuk perbelanjaan lain-lain. Walaupun ada lebihan sebenarnya, tetapi sentiasa mengeluh, wang nya tidak mencukupi. Simpanan? Untuk kecemasan? Untuk insuran?? Rasa-rasanya ade tak???

Contoh 2: Staf yang mempunyai gaji lebih kurang sama dengan contoh 1. Menerima gaji lebih kurang RM5k sebulan. Ada 2 rumah, 1 kereta, masih bujang, tiada tanggungan anak-anak, insuran dan purata perbelanjaan wajib yang perlu dibayar secara bulanan adalah RM4k. Baki RM1k dimasukkan di dalam tabung yang pelbagai - travel, kecemasan, sedekah, orang pinjam duit dan sebagainya. Kereta dah habis bayar dan masih menggunakan kereta kecil yang sama walaupun godaan dari pelbagai sudut yang memujuk untuk membeli kereta baru.

Kalau dilihat pada kedua-dua contoh ini, perbelanjaannya lebih kurang sama, malahan yang contoh ke-2, belanjanya lebih sebab semuanya dibayar seorang. Manakala yang telah berkeluarga, suami dan isterinya bekerja, pendapatan nya lebih kurang 2 kali ganda. Namun perbelanjaannya juga lebih kurang 2 kali ganda. Namun, kenapa watak pada senario di contoh 1 sentiasa tidak cukup wang untuk hidup?

Ada orang boleh hidup dengan gaji RM2k atau kurang dari itu. Kenapa??? - semak beban hutang mereka dan bagaimana mereka menguruskannya.

Ada orang yang mempunyai pendapatan RM100k sebulan, tetapi mengalami keberhutangan yang serius. Kenapa??? Semak juga komitment bulanan mereka bagaimana.

Bila kita bergaji tinggi, kita cenderung untuk memiliki yang lebih besar dari apa yang kita ada. Kereta perlu ditukar kepada yang lebih besar, sesuai dengan gaji yang diterima dan kereta juga menentukan status seseorang (bagi kebanyakan orang la). Bagi saya, as long as boleh digunakan dari Point A ke Point B dan sampai dengan selamat, kereta apa-apa pun boleh. Rumah pula, perlu rumah yang besar dan selesa, lebih lebih lagi yang mempunyai keluarga yang ramai. Perbelanjaan bagi rumah dan kereta merupakan perbelanjaan tetap bulanan yang paling besar. Namun, bagi yang tidak pandai menguruskan kewangan, perbelanjaan lain-lain lebih besar dari perbelanjaan tetap tersebut. 

Banyak duit adalah menguntungkan bagi yang pandai menguruskan kewangan. Dengan duit tersebut, simpanan akan dilebihkan, pelaburang akan bertambah dan sekaligus akan menambah $$$ tersebut. Keupayaan berbelanja akan lebih besar, begitu juga keupayaan untuk menggandakan wang tersebut juga akan lebih besar. Bagi yang tidak pandai menguruskan kewangan, banyak mana pun duit yang anda ada, sama ada duit perniagaa atau duit gaji, sekiranya anda tidak pandai menguruskan wang tersebut, tidak tahu mana prioriti dan mana yang tidak, bersedialah untuk menjadi penghutang tegar sehingga mati.

Tidak penting sama ada gaji anda sedikit dari kawan-kawan anda yang lain atau ahli keluarga anda, yang lebih penting adalah peratus hutang anda. Sekiranya kawan anda yang bergaji 3 kali ganda dari anda mempunyai tahap keberhutangan lebih 60% sedangkan anda hanya mempunyai beban hutang sebanyak 30%, sebenarnya anda lebih kaya dari kawan anda. :)

Dan perlu juga diingatkan, zahirnya anda mampu menunjukkan pada dunia bahawa hidup anda bahagia, senang dan terurus segalanya, hakikatnya anda lah yang tahu bagaimana kehidupan sebenar anda. Orang yang mempunyai keberhutangan yang serius, malam tidurnya tidak nyenyak, siang hidupnya tidak aman, mukanya sering berkerut memikir hutang-hutang yang perlu dibayar ketika hidupnya, bagaimana lah pula nanti bila dia sudah tiada. Kasihan pada yang tinggal terpaksa menguruskan dan melangsaikan hutang yang ditinggalkan itu.

Berhati-hatilah dengan kehidupan dunia yang penuh tipu daya. Semoga kita semua dilindungi Allah dari beban hutang yang melampau.

Allahul Musta'aan