Wednesday, July 10, 2013

Refleksi Ramadhan 1434H - Hari 1 - 10 Julai 2013

Dalam masa tadarrus siang tadi, saya melewati ayat-ayat di dalam Surah Al-Imran 133-134 dan seterusnya. Sesungguhnya memang satu peringatan kepada saya. Sungguh, begitu halus cara Allah menegur saya melalui ayat-ayatNya. MasyaAllah.

Segala puji bagi Allah, Tuhan sekelian alam. Selawat serta salam buat junjungan mulia Nabi Muhammad S.A.W. keluarga serta para sahabat dan pengikut yang istiqamah menuruti baginda hingga ke hari kiamat.
Firman Allah SWT maksudnya : "Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertakwa.(Iaitu) orang-orang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan."(Surah Ali-Imran ayat 133-134)

Sepertimana yang difahami saya secara kasarnya:

“ Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada syurga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa…”

Dalam ayat 133 surah Ali-Imran di atas Allah SWT menyuruh kita bersegera meminta ampun kepada-Nya apabila telah terjatuh ke jurang dosa dan maksiat, kerana kita tidak akan pernah luput dari dosa. Terkadang begitu kuatnya iman kita yang kita rasakan, semakin kuatnya godaan dan tipu daya syaitan, terjerumus juga kita dalam jurang maksiat. Dan kita sedar akan kesalahan kita dan menyesal di atas perbuatan tersebut lalu bertaubat dan memohon keampunan dari Allah SWT. 

Rugilah kita apabila kita berbuat dosa dan kesalahan serta terjerumus di dalam kawah maksiat, kita berasa bangga dan tidak berasa apa-apa perasaan bersalah di dalam melakukan maksiat tersebut, bahkan kita berkata-kata dan bercerita mengenai maksiat-maksiat tersebut…Rugilah kita dan kita sebenarnya mendzalimi diri kita sendiri.

Bersegeralah kita di dala memohon keampunan dari Allah SWT, sebesar mana pun dosa-dosa kita kepada Allah SWT, selagi kita bersujud dan merendah diri serta ikhlas di dalam memohon keampunan di atas segala dosa-dosa kita, Allah SWT lebih berhak untuk mengampuni kita. Dia adalah Maha Penerima Taubat, Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

Beruntung lah bagi manusia yang bertaqwa. Syurga yang seluas langit dan bumi disediakan bagi orang-orang yang bertaqwa. Ayat seterusnya langsung menjelaskan sifat-sifat orang yang bertaqwa iaitu:

“(Iaitu) orang-orang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan."

1.: Orang yang selalu menafkahkan hartanya baik dalam keadaan berkecukupan maupun dalam keadaan kesempitan (miskin).

Hamba yang sebegini akan sentiasa menginfaqkan harta yang ada pada dirinya sesuai dengan kemampuannya. Sekiranya dia mempunyai kecukupan di dalam kehidupannya, apa yang selebihnya dia infaqkan. Sekiranya dia kesempitan, apa yang ada di infaqkan sekadar kemampuannya. Infaq tidak semestinya di dalam jumlah tertentu atau di dalam kadar tertentu. Bahkan Rasulullah SAW sendiri pernah bersabda bahawa Senyum itu juga adalah sadaqah. Bersedeqah itu boleh sahaja di dalam bentuk wang ringgit, harta yang kita ada, di dalam bentuk masa dan tenaga dan apa jua cara yang boleh kita infaqkan. Kesanggupan memberi sumbangan tersebut InsyaAllah akan tetap memperoleh pahala dari Allah SWT.

Tanya iman kita dan lihat diri kita bilamana kita kesempitan, tiba-tiba ada sahabat atau kenalan kita yang memerlukan sumbangan dan bantuan dari kita. Bagaimana kita menghadapi situasi tersebut dan bagaimana kita “react” di atas permintaan tersebut sudah cukup untuk kita sendiri muhasabah diri di mana letaknya iman kita.

Diriwayatkan oleh Aisyah Ummul mukminin bahawa dia pernah bersedekah dengan sebiji anggur, dan di antara sahabat-sahabat Nabi SAW ada yang bersedekah dengan sebiji bawang.

Diriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda maksudnya : "Peliharalah dirimu dari api neraka meskipun dengan menyedekahkan sepotong kurma, dan perkenankanlah permintaan seorang peminta walaupun dengan memberikan sepotong kuku hewan yang dibakar"
(Hadis Riwayat Ahmad dalam musnadnya)

Allah SWT berfirman maksudnya : "Hendaklah orang yang mampu memberi nafkah menurut kemampuannya. Dan orang yang disempitkan rezekinya hendaklah memberi nafkah dari harta yang diberikan Allah kepadanya; Allah tidak memikulkan beban kepada seseorang melainkan (sekadar) apa yang Allah berikan kepadanya. Allah kelak akan memberikan kelapangan sesudah kesempitan"
(Surah at-Talaq ayat 7)

Di dalam diri kita ada sifat kikir (kedekut). Sifat ini sedikit sebanyak memusnahkan jiwa dan iman kita. Kenapa kita boleh beli handbeg, jam dan barangan berjenama beribu-ribu ringgit tetapi untuk bersedekah kita mula mencongak-congak berapa RM perlu disedeqahkan kepada yang memerlukan. Lihat diri kita dan muhasabah diri agar sifat kikir tersebut dapat dihapuskan di dalam diri kita. 

Oleh sebab itu Allah SWT memerintahkan orang beriman supaya menginfakkan hartanya dan menjelaskan bahawa harta yang ditunaikan zakatnya dan disedekahkan sebagiannya tidak akan berkurang bahkan akan bertambah.

Firman Allah SWT maksudnya : "Allah memusnahkan riba dan menyuburkan sedekah"
(Surah al-Baqarah ayat 276)

Imam al-Gazali menjelaskan seperti berikut : "Memerangi suatu sifat yang buruk haruslah dengan membiasakan diri melakukan lawan sifat itu. Jadi kalau seseorang hendak menghapuskan sifat kikir dalam dirinya hendaklah dia membiasakan bersedekah dan memberi pertolongan kepada orang lain. Dengan membiasakan diri itu akan hilanglah sifat kikirnya itu dengan beransur-ansur".

Nota ini adalah peringatan untuk diri saya sendiri. Saya sentiasa mengingatkan diri saya bahawa berkira-kira itu adalah antara sifat kikir. Banyak mana pun kita rasa kita telah menyumbang, perlu diingatkan bahawa Allah SWT lebih banyak memberi kepada kita dari kita memberi kepada Allah SWT dan orang lain. Maka layakkah bagi kita untuk berasa cukup dan bangga di atas sumbangan-sumbagan dan sadaqah-sadaqah kita itu? Kalau kita berasa bangga dengan sadaqah RM1000.00, pernah terfikirkan kita bahawa Allah SWT telah berikan nyawa kepada kita untuk kita hidup sehingga hari ini. Sekiranya kita perlu membeli setiap hembusan nafas kita itu, tidak akan termampu bagi kita untuk membeli hatta manusia yang paling kaya sekalipun yang ada di dunia ini tidak akan mampu membeli 1 hembusan nafas tersebut sekiranya Allah SWT kikir pada kita.

Maka, nikmat Tuhan manakah yang kita telah dustakan???
Allahu Ta’ala A’lam.

Nota kali ini sangat panjang, makanya saya segmenkan mengikut hari-hari di dalam Ramadhan. Bagi ulasan Surah Al-Imran: Ayat 133 dan 134 ini sudah memenuhi beberapa muka surat.
Post a Comment