Tuesday, June 28, 2011

Kisah Samun yang tak pernah selesai

Latihan bola tampar semalam berakhir waktu hampir maghrib. Masing-masing dgn bergegas meluncur laju balik ke rumah atau ke masjid mungkinnya. Hmmm, jauhnya nak balik nie...tapi kene la harungi jugak untuk minggu-minggu akhhir latihan nie. Sepanjang perjalanan, hari semakin menggelap menandakan kegelapan semakin berleluasa. Dalam perjalanan hampir sampai ke rumah, hp berdering...alamak! nak kene jawab pulak.

"Assalamu'alaikum..."
"Ya ALLAH bieeyah!!! kawan kita xxx masuk tv kenak samun depan rumah nya. Coba kitak diat dolok!"
"Ya ALLAH! aduuh ann, aku tengah on road tok, kelak kamek call nya"
"OK...OK, kelak padah kabar berita ah"
"InsyaALLAH"

MasyaALLAH, suspen dah nie, dah la tengah memandu...hati dah tak tenteram dah mengenangkan perkahabaran yang diterima.Banyak kali telefon, masuk voicemail...telefon suami dia pun masuk voicemail...hati dah tak tenteram, risau kalau apa-apa yang tidak baik berlaku. Telefon lagi dan lagi dan lagi, akhirnya dapat bercakap dengan dia. Dengar suara jer dah sedikit lega...terus tanya perkhabaran bagaimana.Alhamdulillah selamat cuma calar dan luka-luka sedikit, tapi saya pasti trauma itu tetap ada dan saya mula bayangkan sekiranya perkara tersebut terjadi kepada saya, seorang diri...kepada siapa saya hendak meminta pertolongan berhadapan dengan 4 orang penyamun seperti itu. Kerugian harta memang banyak, tapi yang lebih dikesali penyamun-penyamun tersebut merupakan anak bangsa yang menyamun bangsa sendiri. Manusia jenis apakah itu???
Guru nyaris maut dilibas parang - petikan berita Kosmo

Bila nak selesai kisah samun menyamun, rompak merompak, bunuh membunuh nie??? Saya berpandangan, ianya tidak pernah selesai selagi manusia tidak menanamkan di dalam diri mereka Iman dan Taqwa. Jalan lurus yang jelas dan terang telah tersedia ada sejak Nabi Adam a.s lagi dan seterusnya sehinggalah zaman Rasulullah saw dan sehingga sekarang ini.

"Pada hari ini telah Aku sempurnakan untuk kalian agama kalian, dan Aku sempurnakan nikmat-Ku atas kalian dan Aku ridha Islam sebagai agama kalian" Tafsir Surah Al Maidah:3

Kasihanlah pada ibu-bapa si penyamun-penyamun dan perompak-perompak itu. Si ibu-ibu penat dan susah payah melahirkan dan berharap anak-anak menjadi seorang manusia-manusia yang berguna dan berjasa pada agama akhirnya menjadi penyamun-penyamun dan perompak-perompak yang menzalimi sesama manusia apatah lagi bangsa dan agama sendiri.

"Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul" Itulah perumpamaan yang dapat saya ungkapkan bila mana dapat bercakap dengan sahabat saya itu. Kalau saya merasa suspen dan cemas dengan berita tersebut, apatah lagi sahabat yang mengalami kejadian tersebut yang hampir sahaja kehilangan nyawanya itu. Saya berharap sahabat saya dan keluarganya akan tabah di atas musibah dan ujian yang telah menimpa mereka dan semoga kesusahan dan musibah tersebut dapat dihadapi dengan sabar. Dan sabar itu adalah sebaik-baiknya. Semoga sahabat saya dan keluarganya akan tetap kuat sepertimana selalunya dan semoga ALLAH swt memberikan ganjaran pahala dan kebaikan yang berlipat ganda di atas sifat sabar mereka terhadap segala musibah yang menimpa...Aaamin!

"Manusia lebih mengingati ALLAH swt di dalam setiap kesusahan yang dialaminya daripada saat di mana setiap limpahan kesenangan yang diperolehi dan diterimanya."-rk

Mudah-mudahan setiap diri kita sentiasa menjadi manusia yang sentiasa bersyukur kepada ALLAH swt tidak kira di masa susah, sulit ataupun di masa senang dan mewah...Aaamin.
Wallahua'lamumafilqalbi.
Post a Comment