Thursday, June 30, 2011

Jiwa yang rapuh

Hari ini si jiwa jiwa terasa amat rapuh sekali...bukan kerana diri sendiri, tapi bila mengenangkan kesulitan dan kepayahan yang sedang dialami oleh sahabat-sahabat yang dekat dengan saya sekarang ini. Hampir sahaja saya bertanya "kenapa manusia-manusia yang baik sentiasa sahaja mengalami kesulitan???" Namun, cepat-cepat saya Istighfar, kerana mustahil bagi ALLAH swt Yang Maha Adil berlaku zalim kepada hamba-hambaNya. Astaghfirullah, Astaghfirullah, Astaghfirullah.

Ujian musibah yang ditimpakan kepada setiap hambaNya merupakan kifarah di dunia dan mudah-mudahan di sana nanti akan dipermudahkan segala urusan. Maka, Wajiblah bagi seorang hamba yang mengaku berTuhankan ALLAH Yang Maha Esa untuk bersabar di atas segala musibah yang menimpa. 
Yang mampu saya lakukan, hanyalah berdo'a dan berdo'a semoga kesulitan tersebut digantikan dengan kesenangan dan ganjaran yang lebih baik lagi samada di dunia mahupun di akhirat. 

Yang mampu saya lakukan untuk mengurangkan kesulitan tersebut hanyalah amat sedikit berbanding kepayahan yang terpaksa sahabat-sahabat saya tempuhi. Ibarat kata pepatah "Berat mata memandang, berat lagi bahu yang memikul..."

Hari ini juga si jiwa-jiwa ini dikerumuni oleh energi-energi dan perasaan-perasaan yang menyedihkan dan sedikit sebanyak meruntuhkan dinding yang tebal ini. Si jiwa-jiwa ini tidak tahu mengapa dan kerana apa. Yang diketahui oleh si jiwa-jiwa ini...hatinya amat sedih dan kecewa. Jika tidak kerana iman masih melekat di dada, mungkin si nafsu-nafsi akan membisikkan untuk melakukan perkara-perkara yang diluar batasan minda. Si jiwa-jiwa terasa ada ruang kosong walaupun tidak sepenuhnya.

Jiwa yang rapuh hari ini, perlukan pengisian hati dan kata-kata hikmah agar jiwa ini dapat memberikan semangat kepada yang patah semangat-semangatnya dan ubat yang paling mujarab pernah saya rasakan adalah dengan membaca Al-Quranul Karim dan mengingati Al-Khaliq, ALLAH swt Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada seluruh makhlukNya...SubhanALLAH!

"Usahlah berharap  dan mengadu pada sesama manusia, kerna manusia punya kecenderungan untuk mengecewakan hati yang berharap dan inginkan pengaduannya didengar dan dimengertikan. Berharaplah dan mengadulah kepada ALLAH swt yang Maha Esa, lagi Maha Mendengar keluhan hambaNya.."

Wallahua'lamumafilqalbi...
Post a Comment